Author

zanariah salam

Browsing

Ambil gambar ini bukan sekadar tekan-tekan. Ada banyak aspek nak kena pandang.

Kadang jadi kelakar apabila kenang kembali. Mujur juga ada terambil gambar begini. Boleh jadi kenangan sikit.

Ya lah, bila jalan tu, kadangkala dah terbayang nak ambil dan buat gambar macam mana. Namun ada keterbatasan. Contohnya,

1. Bila tak cukup cahaya, nak kena tambah cahaya.
2. Bila tak ada kawan nak tolong pegangkan flash, kamera letak kat tripod, set timer dan kemudian berlari lah ke depan halakan cahaya tambahan.
3. Kemudian sudah ambil beberapa kali, eh, kita sekali terinterframe dalam gambar.
4. Bila diperiksa kembali, aduhai, subjek pula tak memberi kerjasama yang baik. Apasal lah mendongak pula cik unta oii.
5. Ulang balik no 1 – 4 sampai jadi gambar yang betul.

Kenangan.

Tapi bila ingat balik, inilah salah satu bukti sudah sampai sini.

Di mana?

Pushkar, India | 2014.

Perjalanan ke mana-mana, bukan setakat singgah. Tetapi juga tentang makna sebuah kembara.

Apa yang kita jumpai, dirasai dan ditemukan dalam setiap sesi perjalanan, adakah ia memberi sedikit pengajaran tentang hidup? Atau sekurangnya maklumat baru tentang apa yang kita perhatikan.

Sawah padi. Ke sini untuk melihat pemandangan begini. Nampak pelik, tapi inilah keindahan alam tanpa batas.

Melihat bagaimana padi ditanam, dituai depan mata. Dan keringat pesawah mengusahakannya.

Hijau menguning saujana mata memandang. Lewat petang, melihat pula matahari terbenam. Nikmat mana lagi yang mahu didustakan menyaksikan keindahan lukisan langit.

Berdiri memandang alam, melihat kanvas langit berubah warna, ia sentiasa memberi rasa kagum atas ciptaanNya.

Suatu keindahan alam yang tidak ada habisnya. Kita bersyukur dapat mengenal dan merasakan keindahan itu. Terasa bahawa diri kita sendiri adalah sebahagian daripada alam. Bertambah terang pelita hati kita, bertambah terang pula mata kita melihat alam. Tidak ada ucapan lain yang sekaligus dapat mencetuskan apa yang terasa dalam hati kita. selain satu kalimat sahaja, Ya Allah. (Falsafah Ketuhanan, halaman 29, Hamka). 

Matahari terbit dan matahari terbenam, mana paling indah buat kamu?

Keduanya indah tak terkata. Ketika terbitnya matahari, burung berkicauan memecah keheningan pagi. Terbang ke sana ke mari. Ayam berkokok. Dan selepas terbenamnya matahari, kita akan menyaksikan bintang bertebaran di dada langit malamnya.

Seronok berada di sini walaupun sebentar. Tanjung Karang, Sungai Besar dan Sekinchan, lokasi tumpuan di Selangor. Menikmati alam dan melihat kehidupan.

Zanariah Salam
Kongsi cerita

Seperti selalu, keterujaan untuk ambil gambar dan merakam apa saja yang ada dijalanan tidak pernah membosankan.

Berada dizaman digital, semudah ada beberapa keping memori kad dan himpunan bateri sebagai ‘back-up’, beratus malah boleh mencecah ribuan gambar diambil ketika kembara. Ini baru yang ada dijalanan, belum lagi yang betul-betul fokus ketika dilokasi sebenar. Mahu mencapai 2-3 keping memori kad habis diisi.

Seperti setiap pergerakan mahu dirakam sebanyaknya. Biar lebih ambil, jangan tak ambil langsung. Rugi saja kembara sejauh merentas laut, tak ada simpanan buat kenangan sendiri. Setiap rutin yang dilihat dijalanan itu seakan memberi erti yang sangat bermakna sekali.

Sekolah terbaik adalah sekolah jalanan, yaitu sekolah yang memberikan kebebasan kepada muridnya supaya kreatif.
Bob Sadino

Kadangkala, bermonolog dalam diri. Hendak buat apa banyak-banyak ini. Mahu dicetak? Tak mungkin untuk setiap satunya. Mahu dipost di media sosial, penuh lah wall setiap hari.

Lantas mahu apa?

Banyak yang boleh dibuat.

Yang okay, dan kena dengan konten sesuai, kita upload lah dalam agensi. Untung-untung dibeli orang, dapat menambah pulus untuk kembara lagi.

Selainnya, mana-mana gambar yang ada umph sikit, kita hantar lah masuk pertandingan mana-mana. Kadang ada momen bersahaja seperti kena saja dengan tema pertandingan, masuk, jangan tak masuk.

Tidak pernah sesal untuk setiap gambar yang diambil atau dirakam. Ada kenangan setiap satunya.

Melakukan apa yang Anda suka adalah kebebasan. Menyukai apa yang Anda lakukan adalah kebahagiaan.
Oprah Winfrey

Contoh, seperti waktu begini.

Tak boleh rentas negara. Hati meronta mahu ke negara seberang. Ada banyak mahu diteroka dan dicari. Sudahnya, sebab pandemik, kita lontar belakang sajalah gambar-gambar yang ada dalam galeri.

Nampak?

Lambakan gambar terdahulu, kini jadi pengubat kerinduan. Gambar mana yang tak jadi belakang kira. Yang penting, nah nak tunjuk, pernah naik bajaj, motor roda tiga ini. Salah satu teknik selfie dalam diam. Awak nampak saya dalam gambar ini tak? Jaga-jaga kalau tak nampak. Hehe.

Eh, betul kan nama motor roda tiga ni bajaj?

Kali pertama naik masa kat India, kali kedua naik kat Jakarta. Kali ketiga naik, kita tunggu na. Bila la kali ketiga ni. Huhu.

Awak seperti selalu, buat macam mana kalau kembara?

Zanariah Salam
Seperti selalu saya suka ambil gambar.

Tentu ramai kawan-kawan di luar sana yang teringin sangat nak menikmati alam. Iyalah, sudah hampir 3 bulan PKP, kini kita dalam tempoh pemulihan. Kelonggaran diberikan, manfaatkan sebaiknya dengan melihat alam nan menghijau dan pantai berpasir namun masih lagi dengan patuh pada SOP.

Tak jauh mana pun. Cukuplah di Negeri Sembilan. Bersama kawan-kawan dari tim Jejak Tarbiah, kami ke sini untuk hiking dan jejak pantai sebentar.

Lokasi yang saya maksudkan ialah di Tanjung Tuan, kira-kira 20km daripada bandar Port Dickson, bersebelahan dengan PNB Ilham Resort, dalam Hutan Rekreasi Tanjung Tuan.

Mungkin ramai yang tak tahu, bahawa Tanjung Tuan ini adalah sebahagian jajahan negeri Melaka dan dibawah penyeliaan Majlis Perbandaraan Alor Gajah dan bukannya Majlis Perbandaraan Port Dickson. Ini adalah satu-satunya jajahan luar negeri Melaka tapi berada dikawasan kedaulatan negeri lain, iaitu Negeri Sembilan.

Dengan hanya bayaran masuk sebanyak seringgit bagi setiap orang, bersiap sedia untuk menikmati pemandangan alam dengan berjalan kaki.

Lengkap berpakaian sukan ataupun selesa dibadan, barulah rasa seronok berjalan dan menghirup udara segar di sini.

Kemudian, menuruni bukit sikit untuk sampai ke pantai. Mula-mula itu rasa “wow” jugalah. Maklumlah, jarang-jarang hiking. Tapi tak lah curam mana pun. Buat kaki hiking, ala, ini kategori minimal punyalah. Tak ada hal.
Apabila nampak pantai, hilang terus rasa penat. Percayalah, seperti menyahkan segala keletihan yang ada. Lega dan nyaman sungguh. 

Ataupun, boleh juga terus melangkah hingga ke puncak Batu Putih dari pantai dan melihat Selat Melaka seperti helang terbang di udara. Walaupun kawasan di puncak tidak besar mana, tapi cukup puas memandang alam. Serba serbi indah. Melihat ombak menghempas batu dari puncak, seakan melontarkan rasa tekanan yang ada.
Kadangkala kita fikir, ketenangan itu susah betul hendak dikecapi. Duduk dalam hutan konkrit, serba serbi nak cepat ditambah dengan riuh rendah hiruk pikuk kota. Tapi, dari satu sudut, rupanya ia boleh dicari semurah seringgit sahaja.

Satu-satunya alasan kita untuk hadir di dunia ini adalah untuk menjadi saksi atas keesaan Allah. Hamka.

Buka jiwa. Lihat alam dengan teliti. Mahal pengalaman begini apabila ia berjaya dinikmati di tempat sendiri. Usahakan untuk diam sebentar menikmati alam.

Kebahagiaan dalam melihat dan memahami merupakan anugerah terindah alam. Albert Einstein.

Oh ya, jangan tak tahu, di sini juga adalah lokasi untuk birdwatching terutamanya pada bulan September hingga Oktober dan Mac hingga April setiap tahun.

Malah, menurut pembacaan saya, rumah api yang ada di sini, adalah yang tertua dibina di Malaysia. Tak lupa, dikatakan di sini juga adalah lokasi di mana Parameswara dimakamkan dan menjadi tempat Hang Tuah bertapa suatu ketika dahulu.

Semakin dibaca dan dicari tentang Tanjung Tuan, semakin banyak diketahui.

Menarik dan tertarik bukan?

Nah, saya berikan maklumat lengkap dan gambarnya sekali. Enjoy.

Lokasi Tanjung Tuan,
https://maps.app.goo.gl/5k1ZVyjFQQR1zSuHA

Bayaran masuk ke Hutan Rekreasi Tanjung Tuan : RM1/orang

Dibuka setiap hari dari 7 pagi – 6 petang.

Awak perlukan pembacaan yang boleh menaikkan semangat diri sebagai seorang wanita? Saya sarankan bacalah buku Ustazah Zaman Dulu-dulu ini, tulisan Maisarah Mohd. Pauzi, terbitan Jejak Tarbiah.

Apa intipati 5 bab dalam buku ini?

1. Kenali tokoh-tokoh wanita kemerdekaan kita seperti Ibu Zain, Aishah Ghani, Shamsiah Fakeh dan Khatijah Sidek.

Ibu Zain – pejuang pendidikan anak perempuan.
Aishah Ghani – Membangun jiwa insan.
Shamsiah Fakeh – Wanita radikal malaya.
Khatijah Sidek – Ibu kemerdekaan Nusantara.

4 tokoh dengan perjuangan masing-masing namun dengan misi yang satu, memperjuangkan wanita. Ambil semangat mereka dalam kehidupan kita seharian. Besar pengorbanan mereka atas kesejahteraan kita hari ini.

2. Ada peristiwa yang berlaku dahulu yang mencetuskan semangat perjuangan kemerdekaan. Wanita mengangkat senjata, ikut berjuang mempertahankan negara ketika darurat 1948 sebagai contoh. Apabila Kampung Manjor diceritakan pernah diserang komunis, dengan semangat berkobar-kobar, memegang senjata, bertalu-talu serangan balas dilakukan oleh pejuang wanita dahulu hingga komunis mengalah lalu melarikan diri. Boleh bayangkan betapa kuatnya semangat juang wanita kita dahulu? Hari ini, cuba dengar apabila mak mak mula membebel, boleh tahan telinga tak? Ada rasa nak lari sorok diri?

Ingat atau pernah dengar Rusuhan Natrah? Saya seakan ingat-ingat lupa. Natrah sendiri dikisahkan tidak inginkan rusuhan ini disabitkan atas namanya. Beliau tidak bersalah. Peristiwa rusuhan yang berlaku pada 12 Disember 1950 yang melibatkan pencabulan hak asasi wanita pada waktu itu telah menyemarakkan semangat perjuangan kemerdekaan negara atas kebiadapan penjajah waktu itu. Ternyata hal tentang agama dan pencabulan hak jangan dibuat main-main.

3. Ada karya-karya yang wujud pada zaman sebelum dan selepas merdeka yang kurang diketahui umum. Pernah dengar Hikayat Faridah Hanom? Dalam buku ini, ada dikisahkan serba sedikit pengenalan awal karya tersebut yang mengangkat tema wanita dengan idea kebebasan wanita dalam membuat keputusan. Malah, hikayat ini telah menjadi perintis kepada beberapa novel lain selepasnya dengan mengangkat tema yang sama, tentang hak wanita.

4. Masih ingat filem Musang Berjanggut? Antara filem arahan P Ramlee yang suka nak tengok banyak kali tanpa jemu. Dalam kita ketawa melihat setiap babak lakonan dalam filem tersebut, lihatlah pada kebijaksanaan Puspawangi yang tidak mudah dipermainkan oleh lelaki. Dan bagaimana bijaknya pemikiran beliau dalam setiap tingkah laku, tidak memakai payung semasa panas tetapi memakai payung ketika dalam hutan sebagai contoh.

Malah ada dikisahkan bagaimana Hamka mengkritik perempuan dalam buku ini. Siapa yang sudah baca Merantau Ke Deli dan Angkatan Baru mesti tahu apa yang cuba Hamka sampaikan dalam 2 bukunya itu.

5. Di sebalik lagenda Mahsuri, ada kisah keadilan yang diabaikan. Peristiwa yang berlaku walaupun sumpah Mahsuri dikatakan dongeng, tapi hasad dengki, fitnah dan kezaliman boleh memporak perandakan kehidupan masyarakat harus kita jadikan iktibar. Hiduplah dengan aman damai.

Inilah antara cebisan kisah inspirasi yang diangkat dalam buku ini. Ia akan membawa kita menjejak emansipasi tokoh wanita melayu dan nusantara yang menjadi penggerak kepada kemerdekaan tanah air sehingga mencipta suatu sejarah besar pada hari ini.

Mahu senaskah jadi bahan bacaan buat jati diri? Pesan sahaja di zanariah.salam@gmail.com

Setiap kali saya membaca karya Hamka, bacaan saya jadi lama. Bait demi bait ayat yang ditulis, indah bahasanya. Hamka seorang yang sangat cintakan bahasa Melayu. Maka tidak hairanlah semua karyanya menggunakan bahasa Melayu lama.

“Rasa seni akan bangkit saat melihat fajar menyinsing, tidak lama kemudian matahari pun terbit, dan binatang-binatang berbunyi bersahutan. Engkau lihat embun pagi menyentak naik dan semangat baru meliputi alam di sekitarmu.”

Malah setiap kali melewati bait indah begini, serta merta saya lihat koleksi gambar yang saya ada. Seakan ia memberi jawapan pada gambar yang saya ambil.

Sungguh. Berhenti sejenak dan lihat sekeliling kita. Ada begitu banyak tanda kekuasaan Tuhan yang wujud, namun cuma ternampak oleh mereka yang mahu berfikir.

Langit yang menjadi bumbung,
Tanah yang menjadi lantai,
Matahari yang menjadi lampu,
Bulan yang menjadi penentu sesuatu waktu.

Sangat memberi pengajaran dan inspirasi pada setiap bait dalam buku Falsafah Ketuhanan. Antara buku karya Hamka yang saya sarankan untuk kita baca dalam memahami hakikat ketuhanan dan membuat diri sedar akan kebesaran-Nya dan bersyukur atas segala nikmat yang diberikan hanya dengan melihat alam.

Zanariah Salam
Suka tengok warna alam.

 

Buat mereka yang suka membaca, pilihan buku yang tepat tentu menjadi perkara utama yang harus diutamakan. Iyalah, mahu belanjakan sejumlah wang untuk pembelian buku. Ada orang berkira dan ada yang tak kisah. Masing-masing dengan citarasa dan pilihan tersendiri. Janji kalian semua membaca. Okay saja.

Nah, ini ada antara tips yang boleh digunapakai untuk memilih buku untuk dibaca. Ini bukanlah perkara yang mesti buat, tapi ia lebih kepada sedikit perkongsian yang boleh kita semua guna pakai. Ikut keserasian masing-masing. Membaca itu ada pelbagai cara. Ada orang suka pada buku fizikal, tak kurang juga pada buku digital. Terpulang. Yang penting, membaca.

Okay, kita berikan 10 tips naaa.

1. Baca ulasan tentang buku tersebut. Boleh lihat di goodreads dan ulasan yang kawan-kawan berikan di media sosial. Google pasti jumpa. Namun bagi sesetengah orang, apabila beliau sudah serasi dengan konsep yang dibawakan oleh satu-satu penerbit atau penulis, pastinya beliau akan membeli buku-buku yang penerbit atau penulis tersebut terbitkan.

Antara ulasan pembaca buku di halaman Goodreads.com

2. Buku yang ada dipasaran mahal? Tanya diri sendiri, adakah kalian akan berulang kali baca buku tersebut. Jika ya, teruskan membeli tanpa ragu. Pastinya ia satu pelaburan yang berbaloi. Saya sendiri pernah beli satu buku berharga seratus ke dua ratus lebih kerana memang akan ulang baca dan tengok isi yang ada dalam buku itu. Ini belum lagi dengan buku-buku fotografi yang memang diakui agak mahal harganya. Tapi pembelian berbaloi kerana kita tahu ilmu yang kita mahu ada di situ. Jika mahu, belilah buku ketika penerbit buat jualan promosi. Mahu? Saya ada senarainya.

3. Lihat pada isi kandungan buku. Dari situ boleh menambahkan satu lagi poin kenapa harus membaca buku tersebut.

Antara isi kandungan dalam buku “Aku Mahu Membaca 1000 Tahun Lagi”

4. Terus baca mana-mana bahagian yang kalian mahu bagi buku-buku non fiksi. Kita tentukan sendiri bagaimana mahu mencipta kebahagiaan dengan membaca.

5. Tidak perlu untuk baca buku dari kulit ke kulit. Kita sesuaikan membaca ikut diri sendiri.

6. Jika sudah mulai bosan membaca satu buku, tinggalkan terus buku itu, dan carilah buku lain. Jangan kerana satu buku, hilang mood kalian untuk buku-buku lain.

7. Mulakan dengan membaca buku yang nipis supaya momentum membaca terus kekal. Kita berada di zaman teknologi di hujung jari. Banyak gangguan dan kadangkala tidak tahan godaan pada media sosial.

8. Tidak salah untuk membaca beberapa buku serentak. Ikut gaya dan rentak masing-masing. Kita mahukan kebiasaan membaca wujud dalam diri. Apabila sudah biasa, kita akan mudah untuk terus baca buku tanpa henti.

9. Buat catatan tentang apa yang dibaca. Seringkas membuat nota berdasarkan ayat atau perkataan menarik yang ada dalam buku memadai untuk kita faham apa yang kita baca. Kalau jumpa perkataan yang best, saya akan simpan dan tulis dalam google keep.

10. Buku yang kita tak baca hari ini, mungkin akan kita baca kemudian hari. Berikan ia masa dan kalian akan terperanjat apabila melihat hasilnya kemudian. Seperti musim PKP dek kerana CoVid-19, tak sangka, ramai yang mencari buku untuk membunuh kesepian. Malah dikatakan jualan buku online juga meningkat naik. Satu perkembangan yang sangat-sangat bagus. Semarakkan #MalaysiaMembaca

Ada lagi tips daripada kalian? Jom kita kongsikan.

Zanariah Salam
Baca sikit-sikit setiap hari. Yang penting konsisten.

Pernah baca buku travelog sejarah Johor Lama? Cerita tentang tinggalan sejarah runtuhan kota, desa sunyi dan makam-makam lama di tepi sungai?. Mungkin hikayat lama pernah kita baca zaman sekolah dahulu. Masih ingat lagi tak?

Jika tak, membaca buku travelog “Kerana Cinta Aku Derhaka” ini mungkin menarik minat awak, khasnya jika awak orang Johor. Penulis membawa kita mengembara menjelajah sejarah lama.

1. Awak semua ingat tentang kisah Sultan Mahmud Mangkat Mati Dijulang?
Masih ingat tentang buah nangka yang dimakan Dang Anum?
Apa kisah yang terjadi pada Dang Anum selepas makan buah nangka istana?
Atau pernah dengar Badang?
Tahu tak yang Badang berasal dari Kota Sayong yang terletak 41.6km dari Ulu Bandar Kota Tinggi?
Awak tahu, bersejarahnya bumi Sayong yang pernah menjadi ibu negeri Johor dahulu?

2. Penulis juga menjelajah perca-perca runtuhan sejarah Johor Lama di Kota Tinggi, Batu Sawar, Kota Seluyut, Kampung Panchur, Kampung Makam dan banyak lagi. Peninggalan Kesultanan Melaka ada di Johor. Sekiranya runtuhan kota dan pasir sungai di Kota Tinggi dapat berkata-kata, tentulah mereka akan berkata di sini dahulu, Kesultanan Johor yang diasaskan oleh putera Sultan Melaka. Ketika William Shakespeare berkarya di London, Di negeri inilah Bendahara Tun Seri Lanang menulis buku Sejarah Melayu.

3. Sejarah daerah Kota Tinggi saling berkaitan dengan kejatuhan Kesultanan Melaka. Patah tumbuh hilang berganti, empayar Johor mula menguasai Selat Melaka. Johor Lama menjadi pusat utama perdagangan dunia seolah-oleh mengulangi kegemilangan Melaka dahulu. Kerajaan Johor pernah diserang oleh Portugis, Jambi dan Aceh berkali-kali. Namun, kerajaan tidak tumbang walaupun Sultan Johor beberapa kali ditawan, istana kerap kali diruntuhkan dan ibu negeri punah dihancurkan.

4. Sungguh, buku ini adalah bacaan alternatif buat mereka yang mahu tahu tentang sejarah Johor Lama. Penulis sudah menyediakan buku ini sebagai hidangan buat generasi hari ini untuk melihat kembali ke dasar, memandang sejarah yang terdahulu dengan rasa cinta.

Janganlah tuan-tuan percaya kalau sejarah itu di katakan ada satu sahaja, jangan-jangan ada perkara lain disebaliknya. Nukilan Faisal Tehrani.

Dengan membaca “Kerana Cinta Aku Derhaka,” awak akan dibawa mengembara ke Kota Tinggi.

Dengan membaca “Kerana Cinta Aku Derhaka,” awak boleh tahu sejarah Kota Tinggi.

Dengan membaca “Kerana Cinta Aku Derhaka,” awak akan tahu yang sejarah tidak mengajar kita lemah, namun membangkitkan kekuatan.

Dengan membaca “Kerana Cinta Aku Derhaka,” awak tahu sejarah tidak membuatkan kita takut, malah bertambah berani.

Dengan membaca “Kerana Cinta Aku Derhaka,” awak tahu sejarah tidak melemahkan semangat, bahkan menghidupkan semangat.

Mahu tahu episod pengembaraan penulis mencari hikmat sejarah yang tersembunyi di Kota Tinggi?

Kerana Cinta Aku Derhaka, buku yang awak orang Johor harus miliki. Hubungi zanariah.salam@gmail.com untuk mendapatkan senashkah.

 

Membaca tidak asing buat semua. Seawal usia setahun, ada kanak-kanak yang sudah diberikan buku bergambar untuk mula mengenal haiwan, tumbuhan, pokok dan pelbagai lagi.

Membaca jadi hobi. Tapi sebenarnya ia lebih daripada sekadar hobi. Jika kita mengatakan hobi, kita akan buat bila suka, dan tidak buat bila tak mahu. Disebalik membaca, ada makna yang besar dan ilmu yang berpanjangan yang boleh kita mabil pelajaran dalam hidup.

Saya senaraikan 9 perkara yang boleh dipelajari apabila membaca buku Projek Bibliofil, Melawan Mitos Bangsa Malas Membaca, tulisan Zahrah Yunos ini. Buku nipis ini memang membuka mata tentang membaca. Sangat sesuat dibaca buat mereka yang mahu teruskan momentum membaca kerana ada banyak tips dan panduan diberikan dalam buku ini.

1. Membaca itu dapat mengenyangkan minda. Lihatlah kepada beberapa tokoh dunia. Masing-masing memperuntukkan masa dengan membaca. Mulakan tabiat membaca dengan pilihan buku-buku yang nipis, buku-buku pilihan genre kesukaan, ataupun menyertai mana-mana kumpulan buku bagi menghalang reader’s block.

“Bacalah Dengan nama Tuhanmu yang menjadikan.” Surah Al-Alaq, ayat 1.

2. Buku diibaratkan seperti makanan. Sedap pada kita, mungkin tidak pada orang lain. Memilih buku yang kena dengan jiwa dapat mengekalkan momentum membaca. Suka pada buku-buku travelog yang bersifat refleksi dan tadabbur? Bacalah buku 4 Bulan di Amerika (Hamka), Kenangan-kenanganku di Malaya (Hamka), Travelog Tarbiyah Ustaz Hasrizal (Rindu Bau Pohon Tin, Secangkir Teh Pengubat Letih, Di Hamparan Shamrock Kuseru NamaMu), Menjejaki Firmanmu di Langit Amerika (Uztaz Hariri) sebagai contoh.

3. Membeli buku memberi pelaburan daripada aspek ilmu yang dibaca. Malah ada buku yang bernilai tinggi pada masa akan datang bergantung pada jenis dan penulisnya. Mahu menulis buku? Jadikan membaca sebagai sumber ilmu yang tiada tolok bandingannya.

4. Pilihlah waktu yang sesuai untuk membaca. Waktu pagi, otak kita lebih aktif, jadi bacalah buku-buku bergenre berat seperti sejarah, falsafah dan akademik sebagai contoh. Menyenaraikan senarai buku yang mahu dibaca juga boleh menjadikan aktiviti membaca lebih menarik dan menaikkan semangat.

5. Mulakan membaca di ruangan yang kita selesa. Di rumah, perpustakaan, kedai buku, kafe, tepi pantai malah dalam kenderaan juga. Pilih mengikut keselesaan sendiri. Pastikan buku senantiasa ada dalam beg, rumah, kenderaan supaya momentum membaca kita tak hilang dan dapat memanfaatkan sedikit masa yang terluang.

6. Berkongsi buku yang dibaca dengan kawan-kawan di media sosial. Malah, saya mula kembali membaca setelah sekian lama meninggalkannya dek kesibukan kerja apabila membaca ulasan buku yang ditulis oleh rakan-rakan di facebook. Menarik dan tertarik, saya mencari buku tersebut. Dari satu buku ke satu buku, nah, memang puas hati apabila dapat kembalikan semangat membaca ketika di sekolah dahulu.

7. Membaca seolah mengembara tanpa perlu berjalan kaki. Lihatlah saja komen-komen di goodreads setelah membaca buku-buku travelog Ustaz Hasrizal, Secangkir Teh Pengubat Letih sebagai contoh. Buat yang pernah ke Turki, mungkin ini masanya untuk baca buku ini dan imbau kembali kenangan di sana.

8. Membaca buku dapat mengurangkan tekanan dan bebanan emosi. Pilihlah buku sesuai dengan keperluan.

9. Membaca dapat meluaskan kosa kata. Buku adalah senjata yang mempu mempengaruhi pemikiran dan peribadi seseorang untuk menjadi lebih baik.

Buku Projek Bibliofil, Melawan Mitos Bangsa Malas Membaca ini bukan sekadar buku, tapi adalah terapi dan panduan yang mengispirasikan buat mereka yang mahu membaca. Ada banyak tips yang dikongsi. Sesuai buat mereka yang mahu bermula.

Mahu dapatkan senaskah? Hubungi saya di zanariah.salam@gmail.com

Zanariah Salam
Teruja setiap kami pegang buku.

Margaretta Gauthier⁣⁣.

Watak yang diceritakan sebagai seorang perempuan yang sangat cantik tapi hidup dalam kemiskinan.

Keadaan memaksa beliau terjerumus ke lembah hina hingga menjadi ratu di kota Paris. Namanya disebut dan digilai ramai lelaki.

Hidupnya menjadi mewah hasil kekayaan yang diberikan oleh lelaki yang mendampinginya. Beliau bersumpah untuk membenci lelaki lantaran itu.

Hinggalah satu hari beliau sakit dan doktor menyuruhnya untuk berubat. Di situ, nasib beliau mula berubah apabila bertemu dengan Hertog Mohan yang baru sahaja kematian anak perempuannya.

Hertog Mohan yang kesedihan bagaikan mendapat kehidupan baru apabila bersua dengan Margaretta yang wajahnya mirip betul arwah anaknya. Dibawanya Margaretta ke rumah indah, terpencil daripada pergaulan ramai.

Hidup Margaretta mula berubah daripada zaman gemilangnya dahulu. Lebih tenang menjalani hidup tanpa ada lelaki lain yang mendampinginya.

Hinggalah satu hari, Armand Douval, lelaki bangsawan hadir dalam hidupnya yang bersungguh dan ikhlas kepadanya.

Margaretta jadi takut. Takut untuk jatuh cinta kerana

“Setelah saya kenal akan dikau, Armand, tahulah saya bahawa engkau ini anak muda yang mulia lagi budiman. Engkau cintai diriku ialah semata-mata buat diriku, bukan engkau cintai diriku untuk dirimu.⁣⁣”

Pengakhiran cerita ini tragis apabila janji untuk hidup semati, gagal dipertengahan jalan lantaran hadirnya ayah Armand yang keliru antara kasih anak lelaki atau anak perempuannya. Dua-dua beliau sayang.

Salahkan ayah Armand yang mahukan kehidupan yang bahagia buat anak-anaknya?

Hinakah perempuan yang dilahirkan cantik?

Salahkah bercinta?

Apa makna setia?

Margaretta Gauthier karya Alexander Dumas Jr., dan terjemahan oleh Hamka.

Buku yang baru saya habis baca pagi tadi. Alhamdulillah, bacaan saya untuk karya-karya Hamka bertambah. Lengok bahasa yang mudah difahami. Iya, Hamka menulis dalam bahasa Melayu lama.

Naskhah ini baru siap dicetak oleh Jejak Tarbiah.

error: Content is protected !!