Author

zanariah salam

Browsing

Tidak lengkap membaca jika tak kita kutip pesan-pesan atau kata-kata yang memberi kesan kepada diri. Ia mungkin bukan untuk kegunaan sendiri, namun, dikongsi dan ditulis begini dapat memberi manfaat buat yang membaca.

Apa himpunan pesanan itu?

Nah, saya tuliskan di sini.

1. “Kebahagiaan rumah tangga bukanlah pada kuantiti masa yang diluangkan bersama isteri dan anak-anak. Penentunya adalah kualiti.” Halaman 20

2. “Percayalah, semasa kita sedang marah, merotan anak lebih mudah berbanding berbual dengan si anak. Merotan boleh melepaskan tenaga. Berbual, kena kawal tenaga. Dan kita sedia maklum ketika itu, perbualanlah yang terkandung di dalamnya kebaikan, bukan merotan.” Halaman 34.

3. “Marah dengan ayat ‘kelakar’ agar sakit itu dibajukan dengan kehinaan, adalah lebih menyakitkan. Anak-anak yang sering disindir oleh ibu bapa menjadi anak-anak yang jiwanya penuh dendam, memberontak dan sangat jauh daripada komunikasi yang berkesan.” Halaman 38.

4. “Didik, bukan herdik. Asuh, bukan basuh. Bentuk, bukan kutuk. Bahasa membentuk pekerti. Pilihlah bahasa yang membangunkan jiwa. Bukan memusnahkannya.” Halaman 39.

Reviu Diari Abah di sini

5. “Apabila mahu bertegas, tegaskan pendirian, dengan bahasa yang kemas. Jangan bertegas dengan kekasaran fizikal untuk menzahirkan ketegasan.” Halaman 77.

6. “Mahu berfikir itu adalah satu sikap, yang perlu datang dari rumah untuk menyambut ilmu pengetahuan di sekolah.” Halaman 84.

7. “Anak-anak bukan selamanya kanak-kanak. Mereka akan dewasa. Mereka akan menguji kita, sebagai ujian Allah untuk diri kita juga.” Halaman 110.

8. “Mendidik minda anak-anak dengan Metacognition Learning amat menarik. Anak-anak diajar supaya berfikir tentang apa yang mereka fikir, menguji apa yang mereka belajar supaya mereka sedar dengan apa yang masuk ke dalam minda dan bagaimana mereka memahaminya.” Halaman 176.

9. “Kejayaan adalah sebuah perjalanan, bukan destinasi.” Halaman 193.

10. “Ibu bapa dan guru, bekerjasamalah. Ketepikan semua perasaan negatif, marah, gantikan dengan rasa hormat-menghormati, bertukar pandangan, demi kebaikan anak dan anak murid. Jangan biarkan Syaitan menggagalkan impian kita bersama.” Halaman 222.

Ternyata banyak pesan-pesan yang ditulis dalam buku ini. Sesuai sangat untuk diambil peduli dan amalkan oleh ibu bapa di luar sana dalam membentuk anak-anak yang penuh sahsiah diri.

Pesan ustaz lagi, jika kita sukakan kanak-kanak, ia tidak sama dengan sukakan anak-anak.

Bagaimana itu?

Dalam halaman 108,
“Sukakan kanak-kanak, kita suka bahagian yang menyukakan sahaja. Bahagian comelnya, bahagian suka bermainnya, bahagian suka diagah, bahagian pandai bergaya di hadapan kamera. Semuanya indah dan menjadi kenangan.”

“Tetapi kita tidak boleh menjadi ibu bapa yang baik jika hanya suka dengan kanak-kanak. Kita kena suka dengan anak-anak.”

Anak-anak itu, dari semenjak lahir hingga dewasa.

Anak-anak bukan selamanya kanak-kanak. Mereka akan dewasa.

Diari Abah : Berfikir Dengan Hati, Berperasaan Dengan Akal yang setebal 372 halaman dan 60 bab boleh diperolehi di https://bit.ly/DiariA

Buku yang mendapat raring 4.76/5 dalam Goodreads ketika artikel ini ditulis.

Zanariah Salam
Belajar

Arah Musim. Tulisan Kurniawan Gunadi. Penulis dari Indonesia. Buku ini punya 188 muka surat dan 105 bab dalam 6 Arah Musim. Buku ini saya suka baca kerana

1. Rekabentuk buku ini menarik dan minimalis. Daun kering yang terletak di atas jalan tar seperti baru ditiup angin. Seolah menggambarkan kehidupan yang diasak dengan pelbagai perkara kiri, kanan, atas dan bawah, namun ia tetap cantik dalam setiap percaturan-Nya jika kita bijak menilai.

Malah seakan menjawab soalan kenapa kulit buku ini begini pada halaman 74,

Adakalanya kita harus mengalah pada angin, biar kita diempas dan tak perlu memikirkan ke mana kita jatuh. Adakalanya kita harus mengalah pada arus, biar kita mengalir ke tempat-tempat yang jauh yang tak kita tahu.”

2. Ia ditulis dengan bahasa yang indah dan padat untuk dihadam. Jadi tak mustahil ada 105 cerita dikisahkan dalam buku ini. Walaupun pendek, namun setiap satu punya aura tersendiri seolah memberi semangat baru ketika membaca.

Sebagai contoh pada halaman 60 dalam topik Memenangi Diri.

Kita berjuang untuk melepaskan angan-angan dan harapan yang salah bersandar. Kita berjuang untuk mengembalikan hati kita dalam genggaman-Nya. Kita berjuang untuk terus berprasangka baik. Sama sekali bukan hal yang mudah.

Kita percaya takkan dibiarkan tersesat. Kebaikan-Nya selalu mampu mengalahkan segala ketakutan dan kekhawatiran. Sesuatu yang selama ini kita sangka akan menjadi beban di perjalanan. Semuanya hanyalah perasaan yang muncul tatkala tiada iman.”

3. Ada satu cerpen pendek yang saya suka baca. Donut pada halaman 49. Tentang rezeki, tentang sedekah, tentang usaha dan tentang bersyukur. Bagaimana donut boleh menggembirakan hati satu keluarga yang kepingin mahu makan. Kita mungkin mudah nak makan itu ini, tapi ada orang lain berusaha mengumpul sejumlah wang untuk menggembirakan hati keluarganya dengan donut.


4. Perenungan tentang apa erti kebahagiaan, perjuangan, cinta dan menerima diri. Sesuai sangat dibaca ketika pandemik kali ini. Merenung kembali apa yang telah kita lakukan dan apa yang kita cari dalam hidup sebenarnya.

5. Mendapat rating 4.45/5 dalam Goodreads. Ternyata ramai yang mengulas suka pada penulisan dalam buku ini. Pilihan yang tepat, pembelian yang berbaloi.

Zanariah Salam
Seronok apabila ada koleksi buku begini untuk dibaca selalu.

Reclaim Your Heart. Tulisan Yasmin Mogahed. Buku ini adalah terjemahan dalam bahasa Indonesia oleh Nadya Andwiani. Ayatnya mudah faham, jadi tak risau untuk teruskan pembacaan.

“Dunia itu seperti samudra, dan hati kita adalah kapal. Kalau kita biarkan air laut masuk, kapal kita akan karam. Demikianlah yang terjadi kalau kita bebaskan dunia merasuki hati kita.”

Ringkas tapi mendalam maksudnya.

Buku ini

1. Ada 7 topik dengan 51 sub topik. Ia dimulakan dengan topik berkaitan Keterikatan, Cinta, Penderitaan, Hubungan Dengan Sang Pencipta, Status Perempuan, Umat dan Puisi. Ia bukan sekadar buku self-help atau motivasi, ia juga tentang harapan, kekuatan dan pembaharuan diri.

Rebut Kembali Hati Anda, halaman 52
Jam-jam Tergelap dan Menjelang Fajar, halaman 161
Mengapa Doa-Doa Saya Tidak Terjawab?, halaman 169

Antara pilihan topik yang boleh dibaca dahulu tanpa mengikut turutan. Tenang dan sangat membantu. Pilih sahaja yang mana satu hendak dibaca ikut suka.

Baca juga : Reviu buku Kilas Dalam Kias

2. Menyentuh berbagai aspek kehidupan yang mengingatkan akan tujuan dan makna sejati hidup.

Halaman 33, “Seperti bejana apa pun, hati harus dikosongkan sebelum bisa diisi. Kita tak kan pernah bisa berharap untuk mengisi hati dengan Tuhan selama hati tersebut dipenuhi banyak hal selain-Nya.”

3. Ada menjelaskan banyak konsep dalam Al-Quran dan Sunnah dengan cara yang mudah nak faham untuk diterapkan dalam kehidupan seharian.

Pada halaman 14,

“Karena sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan.” (QS Alam Nasyrah [94] : 5)

“…. Ayatnya berkata bahwa BERSAMA setiap kesulitan ada kemudahan. Kemudahan hadir bersamaan dengan kesulitan. Berarti tak ada apa pun di dunia ini yang sepenuhnya baik (atau buruk). Dalam setiap situasi yang kita hadapi, senantiasa ada sesuatu yang patut kita syukuri. Bersama setiap kesulitan, Allah memberi kita kekuatan dan kesabaran untuk menanggungnya.”

4. Kulit bukunya saya suka. Comel dan ada jendela yang seolah membawa pembaca untuk refleksi diri dan terus bersyukur dalam menyusuri perjalanan kehidupan.

5. Mendapat rating 4.41 dalam goodreads. Banyak komen positif diberikan bagi mereka yang sudah membaca buku ini. Ternyata pilihan membeli buku ini berbaloi.

Oh ya, buku yang harus dibaca setiap orang ini boleh diperolehi di

http://bit.ly/PesanRYH
http://bit.ly/PesanRYH

Zanariah Salam
Makin seronok ada koleksi buku begini.

“Bumi Allah ini luas.
Hijrah itu pilihan”

Jika dalam buku Secangkir Teh Pengubat Letih, penulis menitipkan pada halaman 317,

“Kalau mahu kenal manusia secara individu, kita belajar psikologi. Kalau mahu kenal manusia secara berkelompok, kita baca sejarah”

“Hakikatnya, mempelajari sejarah itu membantu kita memahami Sunnatullah yang mengatur kehidupan manusia. Pada Sunnatullah itu kita mengenal kitaran jatuh bangunnya mereka. Justeru, setelah di ketahui akan sebab musababnya terjadi sesuatu, terhapuslah rasa hairan atau kagum yang melampau. Belajar tentang Othmaniyyah banyak membantu saya mengisi keperluan ini”

Dalam buku Mä Onn Rizal, halaman 13 – 14, beliau menyambung lagi,

“Saya belajar Syariah bukan kerana mahu menjadi agamawan. Saya hanya mahu mencari jawapan kepada persoalan. Sebahagian daripada persoalan itu telah terjawab. Namun sebahagiannya belum. Daripada bidang Syariah saya beralih ke bidang sejarah. Sebabnya sama. Ada beberapa persoalan mengenai kehidupan yang saya tidak mendapat jawapan daripada ilmu agama. Belajar sejarah, bukan hanya fakta siapa, di mana, apa, dan bila, tetapi juga bagaimana dan mengapa.

Daripada sejarah, yang sifatnya makro, yang telah banyak membantu saya memahami beberapa perkara tentang mengapa hari ini seperti hari ini, dan bagaimana rupanya pada masa silam, saya melanjutkan pencarian jawapan kepada beberapa persoalan mikro di bidang yang menelaah manusia secara mikro iaitu pendidikan.”

Baca juga : Reviu buku Diari Abah

Mencari jawapan kepada persoalan demi persoalan hingga ke Finland, tentu ada sesuatu yang ingin digali sehabis mungkin.

Apa dia?
Mengapa sampai ke Finland?
Pendidikan?

Dalam Mä Onn Rizal, buku setebal 258 halaman yang punya 4 bab utama, ada diceritakan tentang

1. Melihat Finland dari Malaysia
2. Melihat Malaysia dari Finland
3. Melihat Finland dan Malaysia dari Rumah
4. Finland, Malaysia dan Rumah yang Tuhan Serukan

Menarik?
Tertarik tentang judul itu sendiri.

Mä Onn Rizal, bermaksud Nama saya Rizal.

Beliau berjalan mencari jawapan kepada persoalan.

Hanya dengan berfikir, lahir soalan.
Hanya dengan soalan, jelas terjadinya berfikir dalam pembelajaran.

Naskhah terbaru daripada Ustaz Hasrizal Abdul Jamil, baru siap cetak dan ia boleh dipesan di sini, http://bit.ly/MaOnn.

Tentu peminat tulisan beliau tak sabar hendak ada senaskhah kan?

Zanariah Salam
Saya sudah ada satu. Yey.

Jika ada sesiapa sekitar Bangi atau Kajang, bolehlah cuba sarapan pagi di satu kedai ini. Menu popularnya adalah Nasi Lemak Telur Bungkus dan Roti Jiwa Kacau. Makan perlahan-lahan untuk menikmati. Ok, ngam dengan citarasa. Sedap dan kenyang perut hingga ke tengah hari. Nasi lemak pun cukup rasa lemaknya, sambal ikan bilis, telur bungkus dan ada seekor ikan kering. Memang boleh fefeling rasa kampung betul.

Walau makan roti jiwa kacau, tapi hati tak kacau punya. Tenang ja rasa. Haha. Sebab kuah kari dia padu beb.

Inilah rupa Nasi Lemak Telur Bungkus.
Roti Jiwa Kacau. Makan dengan hati tenang okay. Haha

Walaupun ramai yang beratur seawal pagi, namun sistem pesanan tersusun. Puas hati. Tak perlu tunggu meja. Apabila sampai saja giliran, ada ja meja kosong dan tak lama kemudian pesanan tiba di meja. Cepat. Saya suka. Sebab itu sudah 2 kali ke sini. Nampak tu. Kedai makan yang dimaksudkan ini namanya Warung Bunian. Lokasi di Jalan Jamaludin, Kampung Sungai Merab, Kajang, Selangor.

Paling menarik, apabila melihat menu sarapan, ia dipaparkan dengan sen-sen. Seolah mendidik akal untuk terus mencongak berapa dalam Ringgit Malaysia.

Jika awak nak ke sini, senang sahaja. Boleh terus waze atau google map lokasi di https://maps.app.goo.gl/1kCGP2kQxQG7Bw4q7.

Dibuka setiap hari dari jam 7 pagi hingga 10.30 pagi untuk sarapan dan 12 tengah hari – 2 petang untuk makan tengah hari. Kecuali Hari Ahad, hanya dibuka pagi sahaja.

Sudah menikmati sarapan di sini, kunjungan seterusnya pastilah untuk makan tengah hari. Khabarnya ia lebih unik dengan hidangan yang disediakan. Nantikan.

Apa kata, esok lusa jika anda kebetulan berada di sini, bolehlah singgah makan.

Zanariah Salam
Sesekali JJCM

Terima kasih semua untuk 8 jam waktu bersama dalam kelas asas konten buku di Jejak Tarbiah pada hari Sabtu, 19hb Sept 2020 lepas.

Kita berkongsi idea tentang konten yang sesuai untuk dibuat posting pada bila dan waktunya. Dari satu perkataan yang kita sudah tetapkan “niche” yang kita tahu, bila dicambah-cambah, banyak rupanya konten yang boleh dibuat. Hanya perlu susun saja. Bila sudah susun, nah setahun punya konten sudah tersedia ada. Tinggal dipilih nak post yang mana sahaja. Seronok kan?

Kata Ustaz Hasrizal dalam buku Setia Dengan Kebenaran,

“Memberi, tidak pernah mengurangkan apa yang ada pada diri malah menyuntik subur berkat dan kemajuan.”

“Dengan berbahasa secara betul, kita akan berfikir dengan betul.”

Dari pembaca, pembeli dan menjual buku. Semua dari sebuah buku dan pada minat membaca yang boleh dibuat begitu banyak konten yang bermanfaat untuk disebarkan.

Moga perkongsian yang diberi memberi seribu satu ilham baru buat kalian semua.

Lepas ini, penuh lah storage dalam google keep dengan cetusan idea. Hehe.

Impian tak akan pudar selagi kita bersemangat untuk terus memeluk mimpi.

“Bermimpilah, karena Tuhan akan memeluk mimpi-mimpi itu. Tanpa mimpi orang seperti kita akan mati..” Andrea Hirata | Orang-orang Biasa.

“Kita perlu berani bermimpi untuk berjaya. Jika kita tidak berani bermimpi, sampai bila-bila pun kita tidak akan berjaya.” halaman 55, Bangkit Selepas Gagal, Dr Noor Hayati Yasmin.

Terus maju dan sukses buat semua.

Zanariah Salam
Berkongsi idea

Kilas dalam Kias. Buku tulisan Ustaz Pahrol Mohamad Juoi.

1. Buku ini bersaiz kecil. Ringan pula tu. Mudah dan menyenangkan buat mereka yang mahu membaca ketika di luar rumah.

2. Setiap bab, ada dialog. Membacanya seolah diri berada dalam situasi perbualan juga. Maka tak hairanlah, kita akan menemui kisah sendiri dalam setiap dakwah yang disampaikan.

Seperti kata Hamka,

Dakwah itu mengajak, bukan mengejek. Dakwah itu menyejukkan, bukan memojokkan. Dakwah itu mengajar, bukan menghajar.

3. Banyak dengan kata-kata hikmah dimuatkan dalam buku ini. Sedikit sebanyak membangkitkan motivasi diri.

“Kerana tidak ada jalan menuju bahagia, sebab bahagia itu sendiri jalannya” halaman 150.

4. Bahasa yang digunakan santai dan mudah nak faham. Ia membawa pembaca untuk menginsafi diri berubah menjadi lebih baik, Insya-Allah.

5. Dalam setiap peristiwa atau perkara yang berlaku, Ustaz akan membawa kita untuk sentiasa mengingati Tuhan.

Dalam halaman 71 sebagai contoh,

“Pohonlah bantuan Allah untuk mengatasi kesedihan itu dengan 2S. S pertama, dengan sabar. S kedua, dengan solat. Bersangka baik kepada Allah. Di sebalik yang pahit dan pedih ada penawar dan ubat. Hikmahnya pasti ada walaupun tidak ketara serta-merta. Insya-Allah, lambat laun akan terserlah jua.”

Buku setebal 210 dengan 22 bab yang sangat bagus untuk dibaca.

“Seseorang tidak akan bahagia selagi orang di sekelilingnya tidak bahagia. Begitulah juga dengan ketenangan. Orang yang tenang akan dapat memberi ketenangan kepada orang di sekelilingnya.” halaman 121.

Buku yang memudahkan untuk pembaca memahami kenapa terjadi salah faham tentang Islam dan bagaimana pula untuk membetulkannya ini boleh diperolehi di http://bit.ly/KilasDalamKias

Zanariah Salam
Teruskan momentum membaca

Membelek dan membaca isi dalam buku Diari Abah. Tulisan Ustaz Hasrizal. Saya suka pada buku ini kerana

1. Ia bukan hanya setakat catatan diari semata. Ia punya jiwa. Seolah melihat bagaimana seorang abah berbual dengan anaknya depan mata saya.

2. Cara tulisan beliau, ada sesi soal jawab, dialog yang tidak bosan dibaca. Bahasa santai digunakan dan ia penuh dengan kata-kata ilmiah yang menjentik hati untuk berkata betul kepada anak-anak. Boleh tiru bagaimana cara ustaz menjawab persoalan anak-anaknya.

3. Anak adalah cerminan ibu bapa. Bagaimana abah berkata kepada anaknya, itu membentuk cara fikirannya. Pada halaman 39,

“Didik, bukan herdik.
Asuh, bukan basuh.
Bentuk, bukan kutuk.
Bahasa membentuk pekerti.
Pilihlah bahasa yang membangunkan jiwa.
Bukan memusnahkannya.”

4. Ustaz ada berikan pesan-pesanan penting sebagai seorang abah. Antaranya pada halaman 196, “Memuji, adalah lebih baik kepada memuji perbuatan anak dan bukannya memuji anak tanpa mengaitkan dengan sesuatu yang mereka buat. Ia akan mengelirukan anak-anak tentang sebab kebagusan mereka.”

5. Dalam setiap topik, ada rujukan daripada Al-Quran dan terjemahannya sekali.

6. Saya baca catatan ini berulang kali,

“Jika akal fikiran itu ada kembar, maka kembarnya adalah emosi.

Adakah anak kita seorang budak atau remaja yang gembira dan bahagia? Kegembiraan yang menjadikannya semasa di sekolah tidak sabar hendak pulang ke rumah untuk menyampaikan kegembiraan di sekolah ke rumah. Kegembiraan yang menjadikannya semasa di rumah, tidak sabar hendak ke sekolah untuk menyambung kegembiraan di rumah ke sekolah.” Halaman 84.

Mendalam betul maksudnya. Bagaimana menyediakan anak-anak yang mudah dididik.

7. Rekabentuk buku kemas dan minimalis.

Buku setebal 392 halaman dengan 60 bab ini tak jemu dibaca. Ia penuh dengan pesanan untuk ibu bapa dalam mendidik anak. Catatan beliau dari 2002 hingga 2020 yang menyaksikan pelbagai warna dalam mendidik anak dalam bentuk cerita dan dialog yang penuh warna-warni kehidupan.

Naskhah pendidikan yang harus ada dalam rak buku anda semua.

Buku ini boleh awak semua perolehi di https://bit.ly/DiariA

Zanariah Salam
Buku ini sedap dibaca.

Tere Liye, seorang akauntan yang menulis. Ramai peminatnya di Malaysia. Beliau sudah menghasilkan puluhan novel dalam pelbagai genre yang meliputi genre kekeluargaan, fantasi, roman, politik & ekonomi, aksi, sains & fiksi bercampur roman, biografi, puisi, kumpulan kata-kata atau quote dan juga sejarah.

Antara judul novel-novel beliau ialah

1. Daun yang jatuh tak pernah membenci angin
2. Ayahku (bukan) Pembohong
3. Kau, Aku & Sepucuk Angpau Merah
4. Negeri Para Bedebah
5. Negeri Di Ujung Tanduk
6. Bumi
7. Bulan
8. Matahari
9. Bintang
10. Komet
11. Komet Minor
12. Ceros & Batozar
13. about love
14. about friends
15. about life
16. Dikatakan Atau Tidak Dikatakan, Itu Tetap Cinta
17. Sungguh, Kau Boleh Pergi
18. Hujan
19. Pulang
20. Pergi
21. Hafalan Shalat Delisa
22. Moga Bunda Di Sayang Allah
23. Dia Adalah Kakakku
24. Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
25. Si Anak Spesial
26. Si Anak Pintar
27. Si Anak Pemberani
28. Si Anak Cahaya
29. Si Anak Kuat
30. Si Anak Badai
31. Sepotong Hati Yang Baru
32. Berjuta Rasanya
33. Rindu
34. Harga Sebuah Percaya
35. Tentang Kamu
36. Sunset Bersama Rosie
37. Cintaku Antara Jakarta & Kuala Lumpur
38. The Gogons 1
39. The Gogons 2
40. Selena
41. Nebula

Banyak kan judulnya?

Mana satu dalam genre-genre yang saya sebutkan di atas itu?

Nah ini dia,

Genre kekeluargaan

Si Anak Pemberani (judul lama Eliana)
Si Anak Spesial (judul lama Burlian)
Si Anak Pintar (judul lama Pukat)
Si Anak Kuat (judul lama Amelia)
Si Anak Cahaya
Si Anak Badai
Hafalan Shalat Delisa
Moga Bunda Di Sayang Allah
Dia adalah Kakakku (judul lama Bidadari-Bidadari Surga)

Genre politik & ekonomi

Negeri Para Bedebah
Negeri di Ujung Tanduk

Genre aksi

Pulang
Pergi

Genre roman

Sunset dan Rosie (judul lama Sunset Bersama Rosie)
Aku Kau dan Sepucuk Angpau Merah
Berjuta Rasanya
Sepotong Hati Yang Baru
Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin

Genre fantasi

Bumi
Bulan
Matahari
Bintang
Ceros & Batozar
Komet
Komet Minor
Selena
Nebula
Ayahku Bukan Pembohong
Harga Sebuah Percaya

Genre sejarah

Rindu

Genre biografi

Tentang Kamu

Genre sains dan fiksi bercampur dengan roman

Hujan

Genre biografi yang ada unsur refleksi diri

Rembulan Tenggelam di Wajahmu

Kumpulan puisi

Dikatakan atau Tidak Dikatakan Itu Tetap Cinta
Sungguh, Kau Boleh Pergi

Kumpulan kata-kata atau quote

#About friends
#About Love
#About Life

Daripada novel-novel beliau ini, Hafalan Shalat Delisa, Moga Bonda Di Sayang Allah, Rembulan Tenggelam di Wajahmu adalah antara novel yang telah diangkat menjadi filem. Gigih juga mahu mencari filem ini untuk ditonton. Mesti seronok kan. Awak dah tengok?

Bagi mendatangkan semangat untuk membaca semua novel beliau, saya telah secara suka-suka mengadakan cabaran menulis karangan pendek daripada 41 judul buku Tere Liye pada bulan Julai 2020 lepas.

Ada sedikit hadiah saya berikan buat mereka yang mahu sahut cabaran tersebut di facebook. Dan mereka yang bertuah adalah sepertimana karangan pendek di bawah ini.

Amirah Mardhiah Hamdan

Daun jatuh tak pernah membenci angin, seperti itu juga aku tak pernah membenci rindu. Dikatakan atau tidak dikatakan, itu tetap cinta. Tetap berkisar tentang kamu. Walau dalam kejauhan kau tetap di Negeri Para Bedebah, sedang aku di Negeri Di Ujung Tanduk. Mana mungkin kita dapat pulang ke tempat yang sama walaupun kita berkongsi bumi, bulan, matahari, bintang, komet dan komet minor yang sama. Ianya seperti kau tanyakan aku mana besar cintaku antara Jakarta & Kuala Lumpur.

Memegang gelaran Si Anak Kuat, takkan mudah ku pinta sepotong hati yang baru, kerana aku tahu biarpun berjuta rasa itu bakal hilang bersama hati yang lama, tetap padaku rembulan tenggelam di wajahmu.

Memegang gelaran si Anak Cahaya, aku tahu harga sebuah percaya itu mahal. Tidak mampu ternilaikan dengan uang. Seperti kisah Sunset Bersama Rosie, walaupun ku katakan sungguh, kau boleh pergi, tetapi jika takdir menentukan titik kehidupan kita bersatu, walaupun lambat kita tetap akan menyatu.

Sebagai Anak yang Pintar, aku tahu benar Ayahku (bukan) pembohong. Seperti kata ayahku, bukannya kehidupan ini semata tentang diri mu, it is about love, about friends and about life. Tentang kehidupan itu sendiri secara besarnya. Aku jadi teringat, kisah kau, aku & sepucuk angpau merah. Ketika Nebula dan Selena membuat onar tidak menyerahkan Angpau Merah yang telah kau kirimkan padaku itu. Bukan main aku kecewa kerana mengingatkan kau lupa pada aku. Ah, kenangan indah!

Kau, si Anak Pemberani, si Anak Badai dan si Anak Spesial gelaranmu. Pergi, pergilah meredah basahnya hujan untuk mengejar citamu. Jangan lupa kau untuk sentiasa berdoa, moga Bunda di Sayang Allah selalu. Bawalah bersamamu tiga buku nukilan Tere Liye yang aku kirimkan, moga The Gogons 1, The Gogons 2 dan Ceros & Batozar mampu menemanimu sepanjang perjalanmu. Ia, dia Adalah Kakakku.

Qasidah Adda

Nak, dalam sebuah perjalanan kita akan pelajari banyak hal ABOUT LIFE. Pesanan bunda supaya jadi SI ANAK PINTAR, SI ANAK SPECIAL, SI ANAK PEMBERANI, SI ANAK CAHAYA juga SI ANAK KUAT akan selalu kuingati.

SELENA menatap langit sendirian ditemani BULAN BINTANG mengingatkan kenangan bersama bunda, MOGA BUNDA DISAYANG ALLAH.

Selena, tidak guna kau PERGI ke NEGERI PARA BEDEBAH lebih baik PULANG tinggal di negeri sendiri biarpun NEGERI DI HUJUNG TANDUK kerana itu tempat asal mu.

Lupakah kau waktu kecil dulu kita menonton movie HAFALAN SHALAT DELISA bersama-sama, mendengar cerita tentang BUMI, MATAHARI, KOMET, KOMET MINOR dan apa yang terjadi pada CEROS & BATOZAR. Selena mendengar bunyi HUJAN di atap sambil merenung di jendela RINDU kepada DIA ADALAH KAKAKKU yang mana apabila melihatnya seperti REMBULAN TENGGELAM DI WAJAHMU.

PULANG bersama SEPOTONG HATI YANG BARU kerana DAUN YANG JATUH TAK PERNAH MEMBENCI ANGIN.

NEBULA, mengajar ABOUT LOVE dan HARGA SEBUAH PERCAYA. Sudah banyak yang kita lewati BERJUTA RASANYA walaupun DIKATAKAN ATAU TIDAK DIKATAKAN ITU TETAP CINTA kerana semua hanyalah TENTANG KAMU, perasaan yang ada seperti CINTAKU ANTARA JAKARTA & KUALA LUMPUR.

ABOUT FRIENDS kenangan terindah SUNSET BERSAMA ROSIE juga AKU, KAU & SEPUCUK ANGPAU MERAH. Walaupun kau pernah bilang kepadaku SUNGGUH, KAU BOLEH PERGI, tetapi aku tahu hadiah buku THE GOGONS 1 & THE GOGONS 2 yang dikirimkan kepada ayahku itu dari kamu kerana AYAHKU (bukan) PEMBOHONG.

Nurul Fauzani Mohamed Ariff

MATAHARI PERGI membawa diri, HUJAN PULANG ke BUMI, munculkan dirinya. BERJUTA RASANYA, Aku RINDU TENTANG KAMU.

ya kamu SELENA. kamu yang mengajar aku terutamanya ABOUT LIFE, ABOUT LOVE, ABOUT FRIENDS, dan kau juga yang ajar aku HARGA SEBUAH PERCAYA.

SELENA, kamu SI ANAK SPECIAL, SI ANAK PINTAR lagi SI ANAK PEMBERANI, MEMBAWA SEPOTONG HATI YANG BARU aku fikir, dan kau juga membawa cintaku, yang cintaku terhadapmu ibarat CINTAKU ANTARA JAKARTA & KUALA LUMPUR.

cintaku padamu sangat dalam, sampai DIKATAKAN ATAU TIDAK DIKATAKAN , ITU TETAP CINTA. SUNGGUH, KAU BOLEH PERGI ke NEGERI DI UJUNG TANDUK, membawa CEROS & BATOZAR daripada terus hidup di NEGERI PARA BEDEBAH.

Malam, ku termenung, melihat BINTANG di langit. Ku terbayangkan kenangan kita melihat SUNSET BERSAMA ROSIE, SI ANAK CAHAYA, dan NEBULA, SI ANAK KUAT lagi dia SI ANAK BADAI .

Sesekali terlihat KOMET juga KOMET MINOR menemai langit malam ku serta ditemani dengan alunan merdu HAFALAN SHALAT DELISA . Kerna AYAHKU (BUKAN) PEMBOHONG, aku percaya pada pesanannya, DAUN TAK PERNAH MEMBENCI ANGIN.

Selena, kadang ku terbayangkan REMBULAN TENGGELAM DI WAJAHMU, ingatkah engkau tentang cerita THE GOGONS 1 & THE GOGONS 2 , yang bunda selalu bising saat kita diam tak bergerak di hadapan televisyen?

Bunda juga sudah lama tinggalkan kita, doaku , MOGA BUNDA DI SAYANG ALLAH. Amiin. Selena, angpau merahku aku temu sudah. Dulu, KAU , AKU & SEPUCUK ANGPAU MERAH berpisah tiada. Sungguh aku rindu kamu, selena , DIA ADALAH KAKAKKU.

Izz Mar

“Sungguh, kau boleh pergi. Setelah kau memilih untuk pergi, aku akhirnya pulang ke kampung halamanku yang sunyi. Yang kau sebut-sebut sebagai negeri para bedebah. Kerana yang tinggal hanya ayah dan bundaku yang renta. Kau bilang ayahku pembohong. Tidak! Ayahku (bukan) pembohong! Ayah hanya bercerita kisah-kisah lamanya, yang kedengaran mustahil di telinga orang. Pun bunda masih bertahan menyayangi ayah. Seperti daun yang jatuh tidak pernah membenci angin. Moga bunda disayang Allah. Bundalah salah satu daripada bidadari-bidadari surga di hati ayah, selain aku Amelia, Delisa, Eliana dan Selena puteri-puteri kesayangannya. Kami tetap bahagia tanpa kau di sini. Inilah about love yang hakiki.

Ketika kau memilih untuk pergi, aku tetap memeriksa hafalan shalat Delisa, adik bongsu kita yang juga kau lupakan. Aku membacakan dongeng Kisah Sang Penandai agar kelak dia tahu harga sebuah percaya, yang pernah kau robek-robek dahulu. Aku membacakan hikayat-hikayat The Gogons 1 , The Gogons 2 dan Komet Minor yang pernah kau khayalkan ketika kita bersama dulu. Aku membawa dia bermimpi memeluk bulan, matahari, bintang, komet, nebula, ceros dan batozar. Aku bercita-cita membawa dia berlari di dalam hujan sambil mengelilingi bumi. Segala-galanya about life.

Delisa, dia si anak spesial, si anak cahaya, si anak pintar, si anak pemberani, si anak kuat, dan si anak badai. Pasti kau kagum kalau melihatnya sekarang. Di negeri di ujung tanduk yang mana kau menghilang? Rembulan tenggelam di wajahmu lagi atau tidak? Rindu aku ingin melihat wajahmu yang bercahaya. Rindu segalanya tentang kamu. Cukupkah kisah kau, aku dan sepucuk angpau merah untuk aku beritahu kepada Delisa nanti?

About friends, takkan kau memilih untuk pergi tanpa mengalah? Cukupkah melangkaui cintaku antara jakarta dan kuala lumpur? Di Kuala Lumpur, di ceruk manakah engkau? Pulanglah dengan dengan sepotong hati yang baru. Berjuta rasanya rindu yang inginku khabarkan kepadamu. Kerana dikatakan atau tidak dikatakan, itu tetap cinta.”

Siapakah dia, teman-teman? Dia adalah kakakku. Rosie. Rindu untuk menatap sunset bersama Rosie lagi.

Tahniah buat 4 orang pemenang. Hadiah telah pun saya hantar sejurus pertandingan ini tamat pada 25 Julai 2020.

Bacalah karangan pendek mereka, seronok kan. Ternyata daripada judul saja boleh menjadi satu karangan pendek yang menarik untuk dibaca.

Tapi mana versi saya pula?

Nah, ini dia, Saya buat simple sahaja.

Aku tahu ayahku bukan pembohong. Kerana setiap daun yang jatuh tak pernah membenci angin. Sama seperti aku sekeluarga.

Walau berada di negeri para bedebah, negeri di ujung tanduk, di bumi, dengan bulan purnama malam, disinari matahari dan berbumbungkan bintang hingga terlihat komet besar dan komet minor melintas, kami bahagia.

Bahagia keluarga kami kerana perasaan about love, about friends dan about life yang selalu kami amalkan.

Walau apa orang kata, dikatakan atau tidak dikatakan, ia tetap cinta kami tentang kamu, dengan tidak memendam rasa.

Sungguh, kau boleh pergi, mengikut limpahan hujan, pun boleh pulang, membawa sepotong hati yang baru. Kerana aku tak pernah menyesal memahami tentang erti rindu yang berjuta rasanya.

Harga sebuah percaya boleh pergi, atau mati bersama rembulan tenggelam diwajahmu yang aku, kau dan sepucuk angpau merah tahu akan rahsianya.

Moga bunda di sayang Allah, diterima hafalan shalat Delisa kerana dia adalah kakakku. Sama seperti Ceros dan Batozar yang aku timangkan sebagai si anak special, si anak pintar, si anak pemberani, si anak cahaya, si anak badai dan si anak kuat yang sering melihat sunset bersama Rosie.

Aku rindu Malaysia kerana cintaku antara Jakarta dan Kuala Lumpur bagaikan siri The Gorgon 1 dan The Gorgon 2 yang sering merindui Selena dan Nebula.

Jangan ketawa, apa versi karangan awak pula?

Ini adalah antara pemandangan yang saya ambil ketika ke Bali 2015 lepas.

Bali, Indonesia. Nama yang tidak asing buat mana-mana pelancong. Untuk berhibur, jalan-jalan menikmati pemandangan, pelajari budaya dan cara hidup masyarakat, itu semua indah sekali untuk dikenang kembali.

Ke pantainya, menikmati matahari terbit dan terbenam.

Datang seawal pagi, dikeheningan dingin subuh, dengan berbekalkan lampu suluh kecil, berhati-hati meniti batuan dan pasir pantai mahupun menuruni tebing semata-mata untuk melihat matahari terbit. Begitu juga sewaktu menunggu matahari terbenam. Berhati-hati dalam semua perkara. Sabar adalah kata kunci utama supaya tidak terburu-buru dalam mengejar momen. Keselamatan diri harus jadi keutamaan.

Pagi di Atuh Beach, Nusa Penida.

Setelah lokasi dipilih, tripod dipacak sebaiknya dan kamera disetting aperture, shutterspeed dan iso nya. Komposisi sebagus mungkin mengikut pandangan mata. Kadang kala bersilang tripod dengan teman perjalanan. Ada juga nun jauh berjarak supaya kononnya boleh dapat momen berbeza. Mata melihat masing-masing tidak sama. Saya mungkin nampak begini, teman yang lain begitu. Ikut kesukaan dan citarasa sendiri dalam mencorak karya.

Bersilih ganti bunyi shutter. Yang buat rakaman timelapse, inilah masanya menghabiskan ruang memori yang ada supaya berbaloi datang ke sini.

Menunggu sunset di Mengening Beach.

Sudah puas satu lokasi, angkat tripod dan pindah lagi ke tempat lain. Begitulah keadaan setiap kali. Sehabis baik, sebanyak mungkin ambil seberapa banyak sudut terbaik untuk bekalan pulang ke tanah air. Tempat bukan selalu boleh datang, memang kasi pulun habis-habis.

Menunggu sunset di Mengening Beach.
Matahari mula terbenam di Mengening Beach.

2020. Setelah 5 tahun ke sini, hajat mahu mengulang kembali terbantut seketika. Jadinya, bukalah folder lama dan pilih yang berkenan untuk diolah dalam photoshop. Horizon dibetulkan dan minimal editing saja sesedap mata memandang.

Sunrise di Sanur Beach.

Begitu banyak rupanya gambar diambil dahulu. Ini baru sebahagian. Dari Tanah Lot, Pantai Mengening, Pantai Sanur, Nusa Penida hingga Tasik Tamblingan.

Sunrise di Tamblingan Lake.
Sunrise di Sanur Beach.

Setiap satu lokasi yang menjanjikan keindahan alam tanpa batas. Melihat dan memerhati. Ciptaan yang serba indah terbentang depan mata dan terasa kerdilnya diri.

Sunset di Broken Beach, Nusa Penida.
Waktu petang di Tanah Lot
Sunset di Broken Beach

Mungkin ini waktu terbaik untuk menggali makna kembara terdahulu. Apa yang sebenarnya dicari dan dirakam.

Seperti kata Agustinus Wibowo,

Perjalanan adalah belajar melihat dunia luar, juga belajar untuk melihat ke dalam diri. Pulang memang adalah jalan yang harus dijalani semua pejalan. Dari Titik Nol kita berangkat, kepada Titik Nol kita kembali.

Bali, Indonesia | 2015.
Sony A6000 & lens E 10-18mm f4 OSS, E 16-70mm f4 ZA OSS.

Zanariah Salam
Merakam dan memerhati.

error: Content is protected !!