Author

zanariah salam

Browsing

Apa yang membuat kau bahagia?

Apabila berada dalam zon yang selesa, damai, dikelilingi oleh orang yang kita sayang?

Atau apabila ada banyak duit, boleh beli apa sahaja?

Atau, apabila bebas untuk ke mana sahaja tanpa batasan?

Tafsiran orang yang pelbagai. Jalannya berbeza, namun yang pasti atas landasan mahu mencari kebahagiaan dalam diri.

Setiap hari, selepas bangun pagi, melangkah keluar rumah dan mula melihat warna oren merah kekuningan memenuhi ruangan angkasa, saya memerhatikan sesuatu.

Di satu sudut, di sebalik rimbunan pokok-pokok yang meninggi, matahari yang mula keluar perlahan-lahan.  Di celah-celah, saya melihat bulatnya matahari, kami panggil “Telur Masin” kerana bentuk dan warnanya.

Timbul rasa gembira. Susah mahu digambarkan bagaimana.

Melihat momen depan mata yang berbeza hampir setiap hari. Ada kala, mendung, ada kala berkabus.

Ketika berkabus di awal pagi.

Setiap satunya memberikan satu rasa yang sukar mahu digambarkan bagaimana perasaannya.

Bagaimana melihat matahari terbit, saya jadi gembira.

Memerhatikan warnanya, susunan awannya, burung-burung yang berterbangan sambil ditemani angin yang menyapa pagi. Sejuk seketika.

Momen yang tak pernah jemu untuk dilihat hari-hari. Tak membosankan langsung, walau subjek utamanya tentang matahari terbit.

Akan ada perkara baru yang menarik pandangan mata setiap hari. Ada perkara yang memperlahankan langkah kita untuk tunduk dan memerhatikan sesuatu. Dan fotografi membuatkan saya mengenal semua ini. Melihat sekecil-kecil perkara dan amati dalam-dalam.

Seringkali kita mencari bagaimana mahu bahagia hingga terlupa pesan Buya HAMKA yang satu ini, “Bahagia itu dekat dengan kita, ada dalam diri kita”.

Celikkan mata, lihat sekecil perkara yang ada depan mata yang melimpah ruah memberi kebahagiaan.

Buka hati, lihat dengan pandangan berbeza. Terlihat begitu banyak nikmat yang Tuhan beri.

“Jika ditanya, bila kau bahagia? Jawabnya hari ini. Tidak ada esok bagi mereka yang mengabaikan hari ini!” (Di Mana Dia di Hatiku).

Di sebalik rimbunan pokok, ia muncul memberi sinar.
Walau di sebalik tiang elektrik begini, ia tetap menawan untuk dirakamkan.
Dan ada burung-burung yang sama turut menikmati.

 

Buat mereka yang suka pada fotografi, minat sangat-sangat namun ada kekangan mahu belajar berdepan secara face to face, maklumlah sekarang ini musim pandemik, ada satu cara mudah boleh kita belajar.

Cara yang praktikal dan mudah nak faham.

Semudah dengan menonton filem.

Filem? Seriuslah.

Betul, dengan menonton filem.

Saya ambil contoh satu filem yang saya pernah tonton di TV2, jam 9.30 malam. Kaaka Muttai judulnya. Durasi 2 jam, leka tengok setiap plot.

Kisah tentang 2 beradik miskin yang tinggal di setinggan bersama ibu dan neneknya. Ayah pula di penjara.

Di awal cerita, disajikan dengan 2 beradik ini memakan telur burung gagak. Okay, fine. Sebab desakan hidup, Mungkin telur gagak sebagai pengganti telur ayam.

Dalam cerita ini ada banyak sisi pengajaran yang diperlihatkan,

1. Ada slot seorang budak kaya yang sering menjadi teman 2 beradik ini berbual. Digambarkan budak kaya yang mewah, boleh dapat apa saja, tapi terkongkong di tempatnya. Tak bebas. Mereka berbual pun di pagar sahaja.

2. Taraf hidup dibeza-bezakan hanya bersandarkan pakaian semata-mata. Budak berpakaian kotor, walau punya cukup wang, masih dianggap miskin dan tak layak untuk menerima layanan sepertimana pelanggan lain. Pernah kena perkara sama?

3. Usaha pasti jaya. Demi sekeping pizza yang nampak sedap di iklan TV dan dimakan oleh artis popular, keinginan untuk merasainya sendiri membuak-buak hingga sanggup buat apa saja kerja untuk kumpul duit. Mereka tak meminta sedekah, tapi berusaha, walau caranya salah (bab mencuri arang batu). Ada adegan yang mereka mendapat idea untuk membuat servis penghantaran orang mabuk ke rumah. Tapi hanya bertahan untuk sekali perkhidmatan sahaja.

4. Buli membuli dan samseng yang ambil kesempatan dan akhirnya kerugian. Apabila terlihat satu rakaman video salah seorang kanak-kanak ini ditampar, samseng ini terus buat ugutan pada pemilik restoren pizza. Akibat tamak, habuan tak dapat, malah dipukul lagi. Orang tamak memang selalu rugi.

5. Sudah buat salah, panggil kanak-kanak ini dan jamu mereka dengan layanan vvip siap ada media buat liputan. Selalu berlaku juga kan.

6. Media yang mensensasikan isu penindasan atau diskriminasi si kaya ke atas si miskin. Akibatnya, dua beradik ini ketakutan dan melarikan diri. Mujur mereka dijumpai semula oleh ibu mereka.

7. Keinginan untuk merasai makanan tepi jalan oleh budak kaya walau dihalang oleh bapanya atas alasan kebersihan. Setiap orang punya keinginan masing-masing. Yang kaya nampak makanan tepi jalan sedap, yang miskin nampak makanan di hotel enak sangat. Keinginan untuk mendapatkan apa yang kita tak mampu miliki.

8. Selalu bahagia. Walau miskin, hidup kais pagi makan pagi, kais petang makan petang, kanak-kanak ini nampak gembira dengan hidupnya walaupun seringkali meminta barang yang tak mampu ibu mereka sediakan.

9. Kasih nenek pada cucunya. Sungguhpun nenek sendiri tak pernah makan pizza, sedaya usaha membuatnya sendiri. Walau akhirnya diketawakan oleh cucunya sendiri. Mana-mana nenek pasti berusaha untuk buat cucunya gembira kan.

10. Tidak semua apa yang kita inginkan itu indah belaka. Kadangkala ia akan jadi beban. Beban yang sepatutnya tak kita tanggung pun.

11. Kisah mahu makan pizza, tapi akhirnya 2 beradik ini kata, pizza yang nenek mereka buat lagi sedap, walau dari tepung buat tosei. Air tangan nenek selalu terbaik bukan?.

Filem seronok nak tonton. Di sebalik pengajaran yang ditonjolkan, cara setiap gerakan dalam filem ini menarik untuk diperhatikan dalam aspek fotografi. Saya kongsikan apa yang saya nampak di sini.

Ada banyak lagi filem-filem atau drama menarik yang boleh kita tonton dan renung sejenak setiap plot yang diambil. Boleh belajar banyak di situ tentang fotografi, tentang cahaya, susunan subjek dan komposisi.

Suasana di rel kereta api punyai leading line dan framing. Cantik susunan 2 orang budak ini dalam sudut begini.
Perletakkan subjek di dalam framing.
Lagi satu elemen framing di sini.
Penggunaan cermin sebagai reflection, repetition, pattern.
Susunan subjek yang tak bertindan antara satu sama lain.
Apa yang berlaku di luar dan di dalam ditonjolkan dengan baik dalam adegan ini.
Adegan ketika mereka dijemput untuk makan pizza oleh pemilik restoren. Muka 2 orang budak ini seakan semetri kedudukannya.

Sabtu pagi, 27 Feb 2021, ambil waktu sedikit dan jalan di hadapan rumah. Matahari sudah meninggi, tapi kabus masih kelihatan. Masih terasa dingin pagi walau jam sudah menghampiri 8 pagi. Sejuk seperti di tanah tinggi.

Tak lama kemudian, ternampak ada auntie kayuh basikal pusing kampung. Semangat auntie ini. Hampir setiap hari tanpa culas mengayuh. Rasa tercabar, seperti mahu pusing balik dan ambil basikal juga. Tapi tak jadi. Ah, jalan sahaja lah hari ini. Mahu santai-santai. Pagi ini kita nikmati dengan berjalan kaki sahaja. Lagipun ada bawa telefon, bolehlah ambil gambar sedikit. Alasan sungguh kan.

Kabus memenuhi ruang. Penuras semulajadi yang sering dinanti. Perubahan haba sekitar dengan musim panas siang hari dan dingin malamnya seminggu dua ini, menyebabkan fenomena kabus begini terjadi.

Sebab itu, setiap pagi jika sempat, akan jengah depan rumah dan lihat persekitaran. Lokasi yang sama, tapi suasana yang berbeza setiap kali. Seperti satu kepuasan dapat tengok walau sebentar.

Sejenak terfikir, suasana begini kalau ada pakcik tengah panjat pokok kelapa ke, mesti seronok. Macam yang pernah nampak ketika di Blitar, Indonesia dahulu. Cahaya paginya, ditambah dengan kabus lagi, memang suasana yang ditunggu-tunggu. Seakan kembali ke zaman silam yang mana ada aktiviti kampung yang jadi rutin penduduk setempat. Tapi itu, hanyalah JIKA. Realiti, di kampung saya ini, tak ada pun. Jadinya, kita terus nikmati sahaja udara segar pagi ini tanpa mengeluh.

Jalan lagi beberapa langkah dan perhatikan keliling. Panas beberapa hari ini, parit pun dah mula kontang tapi yang menariknya, alurnya masih nampak cantik. Teringat dahulu, penuh air parit ini. Siap boleh naik sampan kecil mendayung dan cedok air buat mandi. Ada bau-bau tanah sikit. Kalau malam, airnya suam hangat. Sekarang air parit hampir surut. Hanya penuh bila hujan lebat berterusan seperti awal Januari lepas. Mujur juga tak melimpah keluar dan syukur tanah gambut. Cepat menyerap.

Beza dahulu dengan sekarang. Kenangan dahulu yang mungkin tak akan berlaku lagi hari ini di lokasi yang sama.

Dahulu pokok getah, kemudian kelapa sawit dan sekarang nenas. Bersilih ganti tanaman. Terasa seperti baru semalam sahaja masuk kebun getah cari biji getah, cari cendawan kukur, angkut getah ojol sebelum ke sekolah sebelah petang. Sekarang nak jumpa pokok getah pun payah. Semua dah bertukar jadi kelapa sawit atau nenas. Pokok getah pun mungkin tak ramai yang tahu rupa bentuknya bagaimana. Apatah lagi getah ojol. Sekali pegang, baunya sampai cuci tangan berkali-kali.

Yang dahulu dan yang sekarang. Zaman berubah, tapi kenangan masih ada.

Kenangan yang mencipta pengalaman.

Inilah pembelajaran seumur hidup. Setiap masa adalah tentang erti belajar. Perjalanan tanpa henti.

Teringat pula satu video yang tonton di facebook. Lebih kurang begini,

Dalam hidup, kita kena jaga disiplin dalam menuntut ilmu. Walau sesuatu perkara itu kita sudah tahu, ilmu yang sama, tapi belum tentu membawa maksud yang sama. Jadi hargai setiap ilmu walau sepatah kata atau pengalaman yang kita terima.

Ringkas ayatnya. Tapi saya ulang dengar berkali-kali. Terkesan.

Kemudian, bila dah penat jalan, patah balik ke rumah, lalu kita ambil pinggan kecil ceduk nasi goreng. Eh, eh eh.

Mencari ilham dengan ambil gambar boleh dipraktiskan pelbagai. Tidak terhad harus ke tempat lawa sahaja.

Keterbatasan kerana PKP (Perintah Kawalan Pergerakan), perlu duduk di rumah, tidak berjalan ke sana ke mari, apa yang boleh kita buat?

Stres memang stres, sebab tak boleh nak rakam lokasi cantik-cantik di luar sana.

Boleh bermula di sekeliling rumah sebagai permulaan mendapatkan rentak.

Bagaimana?

Dengan melihat apa yang ada di rumah. Ada kerusi, kucing, alat tulis?

Semua ini boleh dijadikan subjek untuk bermula. Saya ambil contoh kucing sebagai subjek.

Perhatikan pada,

1. Kedudukan cahaya yang muncul di rumah ketika pagi, tengah hari dan petang. Setiap waktu akan memberi pencahayaan yang berbeza mengikut masa. Catat pukul berapa cahaya pagi lawa masuk dalam rumah, begitu juga dengan cahaya tengah hari dan juga petang.

2. Lihat shadow atau bayang-bayang, backlight yang terhasil apabila cahaya mula menyelinap masuk di celah-celah tingkap dan pintu rumah. Sebagai contoh, kebetulan, kucing duduk di tengah-tengah pintu ketika jam 9 pagi begini.

Si Pika duduk di hadapan pintu. Cahaya matahari di belakangnya memberikan effect seakan backlight padanya, dan saya masukkan sekali reflection yang wujud di lantai.

3. Sudah dapat satu aksi kucing, terus ikut ke mana kucing pergi. Makan dan bermain. Lihat kembali di mana ia duduk. Pandang juga jatuhan cahaya yang wujud dan segala macam kelakuannya.

Ketika Pika asyik makan. Saya gunakan tayar motorsikal membentuk framing kepada si Pika.

4. Terus rakam aksi mereka sepuas-puasnya. Waktu ini memang akan mencabar daya kreativiti kita untuk bermain dengan cahaya, emosi, komposisi dan juga gambar bagaimana yang ingin dirakamkan. Jika perlu, tunggu dan perhatikan aksi mereka seterusnya. Pandang kucing dari atas, mahupun selari dengannya seolah-olah kita duduk sama level dengan ketinggian kucing.

Panggil nama Pika, dan ia akan mendongak ke atas. Terus snap.

5. Akhir sekali, just enjoy the moment dan be happy.  Jangan terlalu stres jika tak dapat gambar idaman hati. Teruskan mencuba dan buat latihan.

Banyak lagi aksi mereka yang comel-comel boleh kita rakam. Buat begini sebenarnya melatih kita untuk peka pada pergerakan subjek dan seterusnya mencungkil daya kreativiti dalam menghasilkan gambar yang lebih menarik.

Hanya perlu sabar dan peka memerhati. Jadikan aksi mereka bersahaja sebaik mungkin. Ini juga boleh dijadikan medan untuk melatih mata bermain dengan komposisi sebaik mungkin, maklumlah, si comel ini bukannya boleh kita suruh duduk diam.  Ada saja keletah mereka yang tak dijangka.

Sedikit Hal Tentang Teknikal

Sebaiknya apabila gunakan kamera atau telefon pintar, setkan kepada shutterspeed yang tinggi. Seperti dalam gambar-gambar ini, saya sudah setkan kepada  1/640sec ke atas. Apabila shutterspeed sudah set begitu, maknanya, aperture saya gunakan f/2 dan ISO dinaikkan bermula dengan ISO 800 ke atas bergantung kepada lokasi rakaman berlaku. Ini tidak menjadi wajib bagi semua kamera atau telefon pintar. Harus bergantung kepada lokasi dan juga jenis rakaman bagaimana yang kita mahukan.

Jika mahu kucing nampak pegun, tidak blur, sharp, setkan lah shutterspeed tinggi. Jika mahu sebaliknya, eksperimen dengan shutterspeed perlahan.

Yang penting, kita tahu, hasil bagaimana yang kita mahukan pada akhirnya. Itu lebih utama.

Untuk sudut pula, saya lebih gemar untuk meletakkan kamera selari dengan kucing. Lebih dekat di hati melihat hasil gambar. Seolah kita sendiri sama tinggi dengan kucing.

Lepas kenyang, Pika main sembunyi di semak. Ikut dan rakam aksinya sepuasnya hingga habis bateri. Hehe
Leka Pika perhatikan kawan-kawan yang lain main. Masa untuk bermain dengan gembira.

Dan ini antara gambar-gambar anak bulus yang lain ketika ia kecil. Comel mereka ini ketika masih seusia begini. Banyak keletah, manja, dan comel dengan pelbagai aksi. Semuanya saya rakam dengan sumber cahaya semulajadi sahaja. Ada kala, apabila dalam rumah kurang cahaya, saya bawa kucing ke luar dan biarkan mereka beraksi sendiri.

Ketika dalam sangkar. Namanya Nugget.
Ketika dalam sangkar. Nama saya Tompok.
4 ekor anak bulus dalam bakul. Selonggok tak dapat 2 ringgit ini. Hehe.
Waktu ini dalam sangkar masa awal-awal dah buka mata.

Selamat mencuba dan terus mencuba mencari gambar idaman hati. Ingat kembali, gambar bagaimana yang kita mahukan. Dari situ rancang dan buatlah gambar mengikut gerak hati tanpa menidakkan komposisi, cahaya dan sudut terbaik merakam gambar.

Selamat menerokai dunia lincah si comel bulus!.

Jawab soalan kuiz dan menang 3 buah buku sebagai hadiah!

Tertarik, menarik. Maklumlah, sejak zaman sekolah lagi, saya suka juga masuk pertandingan begini. Kuiz ke, cogankata ke, silangkata ke, masuk belaka. Ada waktu, rezeki memihak, menang.

Sama juga dengan fotografi. Ada gambar sesuai dan menepati tema, saya hantar saja. Untuk menilai keupayaan dan mencabar diri sebenarnya.

Masuk pertandingan ini, kita bukan bersaing dengan orang lain sahaja, yang lebih utama, kita akan bersaing dengan diri sendiri. Akan mula bertanya dan berbincang dalam diri, kenapa harus hantar begini, jawab begitu dan bermacam lagi mengikut situasi.

Berbalik kepada soalan kuiz tadi, Kudos, singkatan kepada Kelab Untuk Dunia Ohsem berSama telah mengadakan kuiz pertama untuk ahli kelab pada 30 Jan 2021. Kelab yang ditubuhkan ini menghimpunkan pembaca dan penyokong buku-buku terbitan Dua Penulis dan KasiTerbit. Sesiapa sahaja boleh sertai dengan daftar masuk di http://bit.ly/kudos2021.

Selepas daftar anda akan dibawa masuk ke FB Group Kudos yang mana di sana banyak perkongsian tentang penulisan, hal travel dan apa jua yang berkaitan terutama sekali buku-buku terbitan mereka.

Berkongsi minat dan hal yang sama, pastilah seronok, lebih lagi di zaman pandemik yang kita terbatas untuk bertemu rakan secara berhadapan. Bual bicara secara maya dengan berbalas komen distatus facebook, sekurangnya menghilangkan rasa resah duduk di rumah seharian. Salah satu initiatif yang bagus dalam kita mengurangkan rasa tekanan dek pandemik begini. Saya sokong.

Pada kuiz pertama Kudos, ada 10 soalan yang perlu dijawab. 10 pemenang yang berjaya jawab betul dalam tempoh masa yang ditetapkan akan menerima 3 buah buku terbitan Kasi Terbit iaitu buku travelog bertajuk,

  1. Backpack Bonceng Motor Medan – Parapat – Berastagi
  2. Krabi Pergi Naik Bas Balik Naik Tren
  3. 93 Hari di Mesir

Dan akhirnya, sayalah salah seorang dari pemenangnya itu. Yahoo. Gigih mencari jawapan dengan cari maklumat di internet dan baca buku travelog mereka yang berkaitan.

Sungguh, ia nampak mudah soalannya, tapi memilih sama ada A, B, C atau D jawapannya itu perlu berfikir panjang. Masa inilah, suasana berdebat dalam diri akan berlaku.

“Aku rasa A lah jawapan dia”

“Eh, taklah, B. Cuba ko taip kat google, tanya dia”

Begitulah, apabila diri berbicara dengan diri sendiri. Berperang menjawab soalan untuk memilih satu jawapan yang pasti. Paling utama, asasnya, kena banyak membaca dan perlu peka pada informasi umum yang ada.

Nak tahu, apa 10 soalan kuiz pertama itu dan jawapannya?

Dan unboxing hadiah yang saya terima saya buat video begini. Nikmati!.

Dengar kata, akan banyak lagi kuiz dan program untuk ahli kelab akan ada pada masa akan datang. Jom kawan, masuk dan kita raikan bersama. Daftar sahaja di http://bit.ly/kudos2021.

 

Pagi itu, selepas puas meronda Masjid Jama, (lihat hasil gambar yang saya ambil di sini), kami menyambung langkah ke Chandni Chowk. Berhadapan dengan masjid sahaja. Antara lorong yang sibuk dengan pelbagai urusan jual beli.

Jalannya sempit, apatah lagi apabila berselisih dengan trishaw atau basikal roda tiga yang sibuk mencari dan menurunkan penumpang.

Di lorong ini, orang tak putus-putus keluar masuk. Suasana jadi riuh dengan urusan tawar menawar. Ada juga pengemis di kaki lima menagih simpati. Saya teringat kisah di Feb 2015. Pertama kali ke India dan ke sini. Bagaimana ia membuka mata tentang erti hidup. Catatannya saya nukilkan di sini.

Melihat mereka dan persekitaran, ada kala buat saya kagum seketika. Dalam serba tak lengkap, seadanya, mereka tetap bertahan untuk hidup. Walau menjual makanan atau minuman yang sama, gerai-gerai tetap ada menerima pesanan pelanggan.

Ini soal rezeki, tak perlu kita untuk persoalkan. 

Rezeki adalah rahsia alam. Kita berusaha dan bertawakal, Insha Allah, Tuhan pasti bantu.

Meneruskan langkah sambil kamera tak lekang merakam momen terbentang depan mata. Tiba-tiba, terdengar cicipan burung meriah dari atas. Mendongak perlahan dan,

Ya Allah, serabutnya. Saling berselirat. Tak tentu hala sekali pandang. Tak berlaku litar pintas ke begini?

Getus hati saya berkata tiba-tiba. Melihat wayar dan kabel gantungan yang sudah jadi tempat burung bertenggek.

Anehnya, penduduk setempat seolah seperti tidak kisah dengannya. Jual beli dan aktiviti harian masih berlangsung di tepi-tepi jalan. Sedikit pun tidak ada yang menjauhkan diri. Malah rapat-rapat mereka berjualan dan membeli di situ.

Sebagai pelancong, yang sudah biasa di tempat sendiri dengan aturan yang teratur, melihat fenomena wayar umpama benang kusut begini, benar-benar mengganggu mata. Perasaan seram dan khuatir muncul.

“Bagaimana jika tiba-tiba berlaku litar pintas. Kedebom… dan semua tercampak dek letupan yang berlaku tiba-tiba” begitu saya berprasangka.

“Tidak terfikirkah mereka jika perkara begitu boleh berlaku?”

“Tidak takutkah mereka?”

“Berani betul!”

Semua pertanyaan ini dalam hati sebelum saya lontarkan pula kepada teman. Senyap. Tidak membalas satu apa pun. Hanya menggelengkan kepala. Tiada jawapan dapat diberi. Tidak tahu atau tak pernah nak ambil tahu. Hal negara orang, buat apa nak ambil peduli, bukan?

Tapi, tapi, kemushkilan terus melanda. Pelik bin ajaib. Mereka boleh harmoni tinggal bersama dengan bebenang wayar yang bersimpang siur begini. Aneh kan?

Kemudian, baru saya perasan satu perkara. Ada perlunya untuk kita tak usah peningkan kepala. Buat apa? Kita ini pelancong sementara ke sini. Datang pun entah lima tahun sekali sudah berprasangka yang bukan-bukan. Lihat mereka, seharian di sini, tidak ambil pusing satu pun.

Kerana apa?

Kerana mereka menjalani hari-hari dengan seadanya. Jika berlaku litar pintas atau apa sahaja, anggap sahaja ia sebagai sebahagian daripada rahsia dan misteri alam. Jalan penyelesaian pasti akan ada ketika itu. Bagaimana mereka beriktiar untuk hidup, pasti sama juga bagaimana mereka mahu menyelesaikannya.

Kita ke sini untuk memerhati. Janganlah membuat persepsi seolah kita duduk lama di situ. Baru singgah 2 jam, sudah mengaku tahu semua perkara.  Ishk..

Sabar dan bertenang sebentar. Setiap satunya ada jalan penyelesaian. Berada di negara orang, kita belajar dan ambil pelajaran, bukan menghakimi atas kehidupan mereka.

Hampir terlupa saya. Permulaan 2021, lebih tepat pada 4 Januari 2021, saya mendapat kiriman hadiah hasil daripada kuiz terkumpul dalam acara #ProgramGalakanMembacaPPM sempena #klwbc2020 dengan topik ‘Masyarakat Berjiwa Besar Melalui Penulisan’.

Sesi selama 3 jam ini banyak memberi info tambahan berkaitan swaterbit, penulisan sebagai terapi, menemui makna dalam minimalis, menguasai bajet penerbitan dan norma baharu dalam inovasi cerita rakyat. 5 orang panel berkongsi pengalaman mereka dan ia sangat memberi manfaat terutamanya buat mereka yang mahu mula menulis. Lebih lagi ketika di zaman pandemik begini yang mungkin ada antara kita punyai waktu terluang untuk berkarya.

Boleh ikuti rakaman fb live di sini.

Setiap sesi ada soalan dan di penghujung rancangan, soalan terkumpul yang ditanya boleh dijawab oleh penonton, kemudian emailkan mengikut link yang diberi. Alhamdulillah, saya berjaya jawab semua soalan dan terima hadiah begini. Hadiah tahun baru kiranya ini. Boleh saksikan hadiah yang saya terima. Menarik kan?

Jadi kawan, jom membaca dan menulis sesuatu. Baca bahan bacaan yang mempunyai nilai dan budi. Jadikan tulisan kita yang baik-baik supaya ianya memberi manfaat buat yang membaca.

 

Nak makan ikan, kita pergi ke pasar dan beli.

Banyak pilihan ada. Ikan kecil, besar, yang banyak duri, yang banyak isi, semua ada. Tengok dan tunjuk saja. Lepas itu beli.

Balik rumah, bersihkan dan goreng. Bau lumuran kunyit dan garam semerbak. Perut yang kenyang  bertukar jadi lapar terus. Lebih lagi apabila percikan minyak mengentak dinding seolah tanda protes.

Itu kisah ikan. Dibeli di pasar kemudian digoreng.

Dari satu sisi, cuba kita bayangkan. Untuk seekor ikan goreng sebagai contoh, hadir dalam pinggan kita, berapa banyak peluh keringat yang telah mengalir.

Nelayan, berpanas berhujan di lautan menangkap ikan. Bertarung nyawa dan mengharungi ombak yang membadai bot. Meninggalkan anak isteri sementara mencari rezeki.

Tukang buat bot, mengetam dan membina bot untuk keperluan nelayan. Menampal apa yang bocor supaya bot selamat untuk digunakan. Bau gam fibreglass mengkhayalkan jika tak biasa.

Pakcik ini sedang baiki bot.

Peraih, memilih ikan terbaik untuk diagihkan kepada pelanggan sedia ada. Ikan disusun mengikut gred. Ada yang besar, ada yang kecil, tak lupa yang sederhana.

Pembawa lori, berjaga mata membawa lori untuk agihan ikan kepada peruncit dan kedai-kedai.

Penjual ikan, menyusun cantik ikan atas ais demi menjaga kesegaran, sambil mulut manis berjualan menarik perhatian pelanggan.

“Kak Long, ikan siakap Kak Long. Baru sampai ini, isi merah lagi”

“Bang, udang besar-besar ni, Bang. Masak tomyam kenyang satu rumah ini, Bang. Makan sampai termimpi-mimpi”

Lokasi di tepi Sungai Pontian Besar. Ikan segar

Dan kita tertarik dengan kata-kata sang penjual lalu membeli. Hajat hati mahu dua tiga jenis lauk sahaja, tup-tup tergoda dengan ayat manis penjual, terbeli lebih daripada tiga plastik. Boleh buat untuk seminggu punya hidangan terus.

Tanpa kita sedar, dari seekor ikan, ada cantuman rezeki yang disampaikan melalui manusia, setiap satunya.

Dan akhirnya, ikan seekor yang digoreng garing ada di pinggan kita.

Kita pun makan dengan penuh selera. Maklumlah, nasi panas-panas. Ditambah pula dengan kesedapan rasa isi ikan segar. Licin pinggan, menjilat jari tanda keenakkan dan nikmat makan. Tak sedar,  dua pinggan nasi kita menambah. Lupa sekejap apa itu IF, diet keto, eat clean. Yang ada adalah eat to clean atau makan hingga licin.

Kemudian, kita cuci pinggan pula. Fikir, berapa banyak tenaga pula yang telah dicurahkan untuk penghasilan sekeping pinggan.

Semua itu saling berkait. Dari manusia ke manusia.

Banyak betul rantaian rezeki yang hadir untuk kita.

Nikmat yang harus disyukuri selalu. Rezeki yang hadir bukan setakat wang sahaja. Dapat makan ikan goreng sedap pun rezeki sangat sangat. Malah begitu banyak rantaiannya.

Bila ambil gambar dan pergi ke pasar seperti ini, tengok orang berjual beli, seronok, dan dalam masa yang sama, banyak sisi kehidupan yang boleh kita belajar.

Belajar yang tak pernah habis dan tak semestinya dalam kelas. Ke lapangan begini, banyak yang boleh diambil peduli.

Banyak lagi perkara menarik hadir disekeliling kita. Selalulah rasa gembira walau apa jua yang berlaku. Nescaya kegembiraan akan sering mengelilingi kita.

31 Januari 2021. hari terakhir di bulan Januari. Di tahun yang penuh dengan norma baru. Sudah setahun berada dalam dunia pandemik. Macam-macam kita lakukan apabila diarahkan untuk “Stay At Home”.

Bermacam resepi dicipta dan menjadi fenomena viral di media sosial sejak Mac 2020 apabila PKP dilaksanakan. Bercucuk tanam, baca buku, melukis dan pelbagai aktiviti yang dahulunya kita pandang sepi nak buat.  Atau hanya akan dilakukan apabila ada cuti senggang. Kini ia menjadi satu terapi, satu aktiviti yang dilakukan bersama keluarga di rumah.

Duduk bersama, buat sama-sama. Oh, baru perasan, anak yang satu ini, suka melukis. Cantik lukisannya. Ada ceritanya walaupun di mata kasar, masih belum sempurna calitannya. Begitu juga anak yang no 2. Rupanya suka masak. Tonton youtube rancangan masakan A, dicuba, dan ia menjadi seperti dalam resepi. Satu keluarga gembira, kerana secara tak langsung, ada hikmah  terbesar yang Tuhan mahu tunjukkan ketika musibah melanda.

Itu yang berkeluarga, tinggal beramai-ramai. Bagi yang tinggal seorang atau dengan kawan-kawan sahaja, bagaimana?

Boleh melakukan aktiviti membaca.

Saya mengikuti penulisan kawan-kawan di media sosial. Ada yang berkongsi cara itu ini. Antara yang suka hendak saya baca ialah tentang bagaimana mahu memulakan membaca atau pilihan buku yang dibaca.

Awal bulan Januari 2021, saya berjaya baca 2 buah buku daripada sasaran 5 buku.

Buku pertama berjudul 99 Jujur Kata Buya HAMKA. Ulasan saya buat di sini.

Buku kedua tulisan Fahd Pahdepie, Muda, Berdaya, Karya Raya!. Ringkasan buku itu tentang apa di sini.

Sebagai seorang yang suka beli buku (jangan ketawa, sebab saya tahu, awak pun sama, kan kan kan, hahaha), ada masa leka membeli. Pantang nampak judul buku macam sedap saja, blurb mengusik jiwa, ada promosi, menarik hati untuk membeli. Tapi bila nak baca? Ada waktu memang sehabis baik untuk luangkan masa, baca satu buku sehari. Tak kisah, sebelum tidur, selepas tidur, asalkan baca. Ada ketika, momentum menurun. Nak selak baca sehelai pun tak sempat. Aduhai.

Dan di Januari 2021, lebih tepat di akhir bulan pertama di tahun baru, ada kawan-kawan mahu buat #cabaran100mukasurat. Idea asal daripada satu post di twitter, @BookendsMY.

Menarik. Cabaran bermula dari jam 10 pagi – 10 malam. Ambil sahaja mana-mana buku dan baca.

Kadangkala, cita-cita kita besar. Mahu itu ini. Cuma itulah, ada waktu ia jadi seperti angin lalu. Tup-tup jadi angan-angan saja. Sepi.

Dan apabila ada cabaran begini, sekurangnya dapat menaikkan momentum kembali. Baca 100 muka surat pada hari ini selama 12 jam. Lebih lagi apabila jumlah buku di rak semakin banyak dan seolah sedang memerhati minta dibaca. Sayu sahaja pandangan mereka. Hahaha, seram ya ampun.

Menyahut cabaran begini, tak semestinya terus menerus 12 jam baca. Ia boleh disesuaikan mengikut kesesuaian diri masing-masing. Jika penat, rehat. Makan sekejap, lepas tu sambung balik. Rehat lagi, sambung baca kembali hingga cukup 100 muka surat. Dapat lebih baca dalam tempoh 12 jam lagi bagus. Sekurangnya, satu buku sudah kita habis baca dalam masa 12 jam. Menarik kan?

Buku apa yang saya pilih?

Ini dia. Garis Waktu. Tulisan Fiersa Besari. Siapa yang belum tahu, beliau ialah seorang penyanyi juga, berasal daripada Indonesia. Lulusan sastera Inggeris. Jadi tak hairanlah catatan beliau sangat puitis.

Buku ini setebal 211 muka surat. Saya memilih buku ini atas judulnya itu sendiri dan gambar kulit muka buku yang ditunjukkan. Minimalis rekabentuknya. Saya suka design yang sebegini.

Pada permulaan bacaan, saya ulang baca berkali-kali. Cuba memahami cara penulisan beliau. Sebagai seorang yang bukan orang sastera, saya agak tak faham apa yang cuba beliau sampaikan awalnya. Ayat demi ayat, perenggan demi perenggan yang saya baca, saya seolah hanyut dalam bait-bait perkataan yang disusun.  Eh, apa aku baca ini?

Kemudian, saya fokus kembali dengan ulang baca daripada awal.

Akhirnya, sebelum jam 10 malam, buku ini saya habis baca. Ada ketika banyak pause dalam tempoh 12 jam itu. Berhenti membaca seketika untuk selesaikan hal-hal di rumah. Kemudian, sambung baca kembali.

Dan kemudian, entri ini pun ada sebagai ulasan dan hasil daripada #cabaran100mukasurat.

Garis Waktu. Ia tentang tempoh masa, bagaimana “Aku” bercerita mengenai hubungannya dengan “Dia”. Lima tahun “Aku” memendam rasa dengan “Dia”. Bagaimana “Aku” mula berkenalan, patah hati, mengejar “Dia” dan akhirnya belajar untuk melepaskan dengan rela hati dan ikhlas. Ini adalah curhat (curahan hati) “Aku” tentang cinta dan orang ketiga. Pasrah yang diterjemahkan dengan kata-kata tanpa sekalipun bernada marah. Awal cerita seakan “Aku” bertepuk sebelah tangan, tapi “Dia” pernah menyambut cintanya seketika sebelum ianya seperti kabur dalam perhubungan. Dan akhirnya “Dia” mengikat kasih dengan orang lain.

Setiap bab, ada satu gambar diselitkan. Ini mungkin untuk menggambarkan curhat yang ditulis tentang apa. Tanpa dialog, ia buku yang enak dibaca walaupun pada awalnya saya agak keliru buku ini tentang apa. Mujur cepat sedar dan kembali fokuskan pada pembacaan. Buat yang suka puisi, buku ini cocok buat awak untuk dibaca. Setiap perenggan, setiap ayat, seakan kata-kata puisi yang indah dengan ritma yang sedap dibaca.

Buat yang dilamun cinta, patah hati, sukar nak move on, buku ini pun boleh awak baca sebagai pengubat cara.

Ada kalimat yang saya suka, mahu kongsikan di sini, antaranya ialah,

  1. Jika kita berjodohan, walaupun hari ini dan di tempat ini tidak bertemu, kita pasti akan tetap dipertemukan dengan cara yang lain. (Halaman 13).
  2. Sebenar-benarnya, cemburu yang menyakitkan adalah cemburu pada seseorang yang tidak peduli akan perasaan kita. (Halaman 32).
  3. Seseorang yang tepat tak selalu datang tepat waktu. Kadang ia datang setelah kau lelah disakiti oleh seseorang yang tidak tahu cara menghargaimu. (Halaman 53).
  4. Bukankah hidup ini sebetulnya mudah? Jika rindu, datangi. Jika tidak senang, ungkapkan. Jika cemburu, tekankan. Jika lapar, makan. Jika mulas, buang air. Jika salah, betulkan. Jika suka, nyatakan. Jika sayang, tunjukkan. (Halaman 80).
  5. Sebuah kebahagiaan tidak perlu dipamerkan kepada dunia. (Halaman 81).
  6. Biarlah sebuah perjalanan mengajarkan tentang apa yang namanya kerinduan. Biarlah pertualangan memperkenalkan dengan persahabatan baru. (Halaman 106).
  7. Kita lupa bahwa manusia yang terkaya bukanlah mereka yang mempunyai banyak harta, tapi yang mampu berbuat kebaikan dengan hartanya. (Halaman 114).
  8. Aku percaya, Tuhan yang menciptakan akal adalah Tuhan yang sama menciptakan hati. Sayangnya, kita terlalu sering mengabaikan hati kita sendiri. (Halaman 114).
  9. Betapa kita senang membiarkan dendam tetap membara, panas. Tanpa kita sadari, bara itu membumihanguskan segala kebaikan yang ada di dalam diri kita. (Halaman 140).
  10. Takkan mulia kau menunggu permintaan maaf. Takkan hina kau meminta maaf terlebih dahulu. (Halaman 141).
  11. Ketika kesetiaan menjadi barang mahal, ketika kata “maaf” terlalu sulit untuk diucap, ego siapa yang sedang kita beri makan? (Halaman 144).
  12. Kenangan bagaikan api. Ia bisa menghangatkan, atau membakar, semua tergantung dari cara kita memandangnya. (Halaman 161).
  13. Darimu aku belajar untuk menjadi lebih baik. Denganmu aku belajar untuk melakukan yang terbaik. Tanpamu aku belajar untuk memperbaiki. (Halaman 167).
  14. Jatuh hati itu hak, sebuah anugerah untuk kita nikmati. Kalau tidak bisa dinikmati kisahnya, nikmati rasanya. Kalau terlalu menyakitkan, petik hikmahnya. (Halaman 175).
  15. Sahabat mencarimu ketika yang lain mencacimu. Mereka merangkulmu ketika yang lain memukulmu. (Halaman 191).
  16. Tuhan tidak pernah mengutusmu untuk menyempurnakanku. Tuhan hanya mengutusmu sebagai guru sebelum aku bertemu dengan pendamping hidupku yang sebenarnya, (Halaman 206).

Dan, akhir sekali, saya cari di youtube, dan jumpa video ini. Fiersa Besari membacakan dari halaman 43 – 56.

Selamat menikmati sebuah buku tentang perjalanan menghapus luka.

Akhirnya, di Januari 2021, saya berjaya habis baca 3 buah buku. Best!. Okay, kita sambung dengan buku lain pula. Ayuh sama-sama.

 

Umum gemar mengunjungi pasar awam untuk mendapatkan buah-buahan, sayur-sayuran, ikan, daging, rempah ratus dan pelbagai jenis produk harian pada harga yang lebih murah berbanding dengan pasaraya. Tiada apa yang nampak menarik pun. Aktiviti pun sama sahaja saban waktu. Jual dan beli. Malah kawasan pun basah.

Namun dari satu sudut, saya melihat, terutamanya pasar yang masih lagi mengekalkan ciri tradisionalnya sama ada dari segi bangunannya, mahupun lokasinya, ia memberi saya seribu satu pengalaman bermakna dalam fotografi.

Pasar-pasar awam ini, merupakan antara tempat terbaik bagi saya mendapatkan latihan dalam membuat foto. Segala macam momen boleh diperolehi di sini.

Selain itu, keadaan pasar yang kadangkala masih lagi berlantaikan tanah, tanpa tangga bergerak, penyaman udara, troli mahupun lif, ia sedikit sebanyak menjadikan foto yang dirakamkan lebih nostalgia dan kenangan paling bermakna pada masa hadapan.

Riuhnya urus niaga antara peniaga dan pembeli memenuhi ruangan pasar menghangatkan lagi kerancakkan suasananya. Pelbagai gelagat boleh dilihat. Hanya perlu peka dan berada diposisi yang betul bagi mendapatkan foto menarik dalam lensa kamera.

Antara tips yang boleh diguna pakai

1. Gunakan kamera kecil seperti telefon pintar, mirrorless ataupun point & shot berbanding kamera dslr.
Namun tiada menjadi kesalahan untuk menggunakan kamera dslr, tetapi ia biasanya akan mengundang rasa tidak selesa subjek. Seboleh mungkin, kita berkehendakkan foto-foto yang spontan dan bersahaja, tidak dibuat-buat dan subjek berada dalam keadaan seperti biasa, tidak terasa seperti diperhatikan.

2. Rancang dahulu foto bagaimana yang ingin dirakamkan.
Buat kajian melalui internet akan contoh-contoh foto yang diinginkan. Ini bagi mengarahkan minda kita untuk terus fokus membuat foto berbanding keliru dan tidak tahu mahu ambil foto yang bagaimana. Adakah kita mahu bermain dengan shadow, black and white, tekstur, warna, framing dan sebagainya.

3. Tunggu momen.
Jika sudah pasti, subjek dan lokasi, tunggu momen yang paling sesuai untuk mula menekan butang shutter. Jika kamera ada fungsi burst, on kan ia.

4. Cipta kelainan dalam foto.
Berekperimen dengan slow shutter, panning boleh menjadikan foto yang diambil lebih menarik.

5. Jangan takut untuk menggunakan ISO yang tinggi.
Ada kalanya, pasar terletak dalam bangunan atau tempat tertutup dan sukar untuk mendapatkan cahaya yang cukup. Kenal pasti keupayaan kamera yang ada. Kadangkala tidak salah bermain dengan ISO yang tinggi dan dapat foto yang agak noise berbanding dengan foto yang terlalu kabur. Noise dalam foto pun salah satu seni dalam fotografi, bukan?

6. Ambil dari pelbagai sudut. Jangan statik pada satu kedudukan sahaja.
Cuba dari pelbagai arah, eye-level, atas atau bawah. Fikir jika kita sebagai semut, bagaimanakah pandangannya. Sebagai helang, bagaimana pula?

7. Minta izin jika perlu.
Ada kalanya, peniaga ini boleh memberi izin untuk fotonya dirakamkan. Jika mereka benarkan, peluang untuk mengambil foto lebih mudah. Jika mereka tidak benarkan, jangan marah, senyum dan terus berlalu pergi ke lokasi lain.

8. Datang awal pagi.
Banyak momen berharga berlaku di awal pagi. Dari awal kedai dibuka, susunan barang, dan seterusnya urusan jual beli. Susun story yang ingin ditampilkan. Buat foto siri untuk lebih memberi impak pada penceritaan anda. Cahaya di awal pagi juga lebih lembut dan dramatik dalam memberi mood yang berbeza dalam foto anda.

9. Suntingan dalam hitam putih atau warna?
Tiada mana yang betul atau salah. Dua-dua suntingan dalam hitam putih atau warna bergantung kepada mood foto yang ingin ditampilkan. Berekperimen setiap satu dan tengok hasilnya.

Sudah ketahui tipsnya, lihat contoh gambar yang saya ambil. Selamat mencuba.

error: Content is protected !!