Tag

membaca

Browsing

Edisi ke-2 #misi14hari. Tak sangka. Perintah Kawalan Pergerakan dilanjutkan lagi dua minggu hingga 14 April 2020. Maknanya dalam tempoh ini, saya kena tambah lagi bahan bacaan.

Apa yang saya baca?

Buku kesembilan dan kesepuluh. Wow. 2 buku sekaligus wei.

Kenapa 2, bukan 1? Saya ceritakan.

Projek Lavender : 22 Kisah Pejuang Kanser Yang Cekal Melawan
Projek Lavender 2 : Kanser, Catatan Hati Tentang Reda

Membaca buku kisah hidup tentang pesakit atau ahli keluarga yang menghidap kanser.

Sakit adalah ujian. Ada yang menerimanya sebagai tanda Allah kasih pada hambanya. Diuji kerana Dia tahu kita mampu untuk melaluinya. Reda dan cekal melawan dalam mengharungi hari mendatang dengan tabah.

Membaca 2 buah buku ini menyedarkan bahawa sihat itu adalah nikmat yang harus sangat sangat dihargai sebaik mungkin.

Menyelami bagaimana penulis menzahirkan kisah hidup mereka, memberi motivasi diri untuk bersyukur dengan segala nikmat yang Allah beri. Sebuah inspirasi untuk mereka di luar sana tentang pesakit yang tak pernah putus asa dalam mengharungi detik yang sukar. Selagi ada hari esok, ada harapan baru buat mereka.

2 buah buku yang boleh kalian baca. Buat yang tak kental hatinya, mudah koyak emosi, bacalah berselang. Kemudian makan jajan sekejap, happy happy sikit, lepas itu sambung baca.

Buku yang pernah menerima Anugerah Buku Negara 2019 (buku umum terbaik, inspirasi) dan buku perawatan jiwa ini boleh kalian terus dapatkan melalui di duapenulis.com. Beli terus 2 buku ini atau lebih mana-mana judul yang lain, boleh dapat diskaun ketika tempoh PKP ini.

Kita selami sama-sama kisah mereka, tentang perjuangan mereka yang tidak berhenti berusaha. Sangat memberi inspirasi untuk terus positif.

Saya ambil gambar dan gabungkan 2 buku ini sebelah menyebelah. Nampak kan, kenapa kena beli 2 buah buku ini sekaligus?

Zanariah Salam
Membaca merawat jiwa.

Lagi sekali buku Nat Geo menjadi pilihan untuk bacaan buku kelapan dalam #misi14hari.

Buku Dawn to Dark Photographs, The Magic of Light.

Jika diikutkan jangkaan, hari ini 31 Mac, tamat sudah #misi14hari sejak 18 Mac lepas. Tapi kemudian kerajaan menyambung lagi tempoh PKP hingga 14 April, jadinya saya bercadang untuk sambung misi 14 hari saya, dengan edisi ke 2. Kita tengok berapa bacaan lagi boleh baca. Hehe.

Hampir lebih kurang 2 minggu tak keluar rumah. Duduk diam dan baca buku. Ada ketika tangan ini gatal tengok website online. Nah, terbeli lagi 4 buah buku. Pesan hari Khamis lepas, Ahad dan semalam sudah sampai. Sementara penerbit buat harga diskaun, baiklah dirembat sebaiknya peluang yang ada. Dan akhirnya bertambah lagi bilangan penempatan umat di rak buku. Adoi.

Dan nak datangkan semangat idea ambil gambar supaya tak lupa, saya pun mengembara sekejap melihat gambar-gambar daripada buku Nat Geo untuk bacaan kelapan saya kali ini.

Buku yang sepenuhnya ada gambar-gambar power dari waktu subuh hingga ke malam. Nak nangis rasa tengok gambar begini.

Kalau nak diikutkan gambar-gambarnya simple saja. Tapi menusuk ke hati dalam setiap halaman. Dari satu muka surat ke halaman seterusnya, ya ampun, begitu banyak momen dan keindahan alam yang sangat sangat cantik dirakamkan.

Semudah komposisi, bacaan exposure yang betul dan berada di lokasi yang sepatutnya, karya yang dihasilkan memang speechless.

Leka tengok. Dalam hati tengah berangan nak ada sekeping gambar macam ini juga. Lepas itu terus belek hard disk, tengok gambar travel lepas. Banyak lagi nak kena baiki. Banyak lagi nak kena explore. Banyak lagi nak kena belajar.

Nanti PKP selesai, semua dah okay, kita mulakan kembali operasi.

Oh ya, buku ini saya beli masa BBW tahun lepas. Buat sesiapa yang mencari, mungkin boleh tengok online di BookXcess.

Selesai bacaan kelapan. Buku bergambar, berkulit keras, buat menambah input di kepala untuk misi akan datang.

Zanariah Salam
14 hari, selesai baca 8 buah buku. Okaylah kan.
Buku seterusnya apa ya?

Soalan :
Apa kita kena buat lepas baca buku? Ada idea yang best best tak? Iyalah, sudah baca sejumlah buku, apa manfaat yang boleh kita buat. Cuba beritahu.

Jawapan :
Ada banyak cara. Ini antaranya yang saya rasa boleh kita sama-sama praktiskan. Mari kita sama-sama buat.

1. Tulis semula nota kecil setiap kali jumpa ayat atau perkataan yang kita rasakan menarik sekali semasa membaca. Ia secara tak langsung memperkuatkan kosa kata dan merangsang minda kita untuk terus berfikir yang baik-baik. Boleh juga simpan dalam telefon supaya mudah nak rujuk nanti.

Malah, perkataan itu akan dapat kita gunakan untuk membina ayat-ayat dalam media sosial. Lebih banyak kosa kata terkumpul dalam kepala, lebih mudah proses untuk kita menulis nanti.

2. Tanya soalan berkaitan apa yang kita baca. Mungkin jawapan pada persoalan kita ada pada perenggan atau bab berikutnya. Bila kita kerap utarakan soalan, kita akan mencari jawapan sehabis baik. Tengok cara budak kecil bertanya soalan. Haa, macam itulah yang kita pun sama boleh buat.

Cara ini juga meransang kita untuk kekal fokus membaca. Sebab ada soalan nak dicari jawapannya. Tak percaya, cubalah.

3. Cuba buat anekdot atau apa saja berkaitan bila jumpa mana-mana perkataan yang menarik hati. Haa, mana tahu ada nukilan yang tak disangka terhasil. Jangan disangka dalam hati tak ada taman. Gitu.

Silap-silap terhasil satu buku puisi hasil nukilan sendiri. Haa, mana tahu kan. Tak cuba tak tahu.

4. Lepas habis baca buku, buatlah review berkaitan buku yang dibaca. Dari situ kita faham setakat mana kita faham apa yang dibaca atau sekadar baca gitu saja. Haaa.. kena fokus ni. Hehe.

Ini yang selalu saya praktiskan. Walaupun masih baru mencuba, bila kerap buat akan rasa seronok. Sebab apa? Kerana kita dah mula tahu nak susun ayat macam mana dan seterusnya memperbaiki diri dalam menulis sedikit sebanyak. Biar sikit tapi konsisten, hasil pun menawan.

Macam mana? Dapat sesuatu secara tak langsung tak? Mana tahu ia membantu supaya kita tak lupa apa yang dibaca dan manfaatkan sebaik-baiknya ilmu yang baru dihadam.

Zanariah Salam
Amalkan jom.

#Misi14hari diteruskan dengan bacaan buku ketujuh. Wow. Tak sangka. Tepuk kat bahu sendiri dan cakap good job. Hehe.

Buku yang dipilih, Obligasi Aku Pun Boleh Bahagia, karya AK, terbitan Nubook. Saya beli ketika Dubook ada buat jualan diskaun tahun lepas di Bangi. Sebelum ini sudah baca beberapa helai. Kini saya sambung bacaan dan fahami apa yang penulis sampaikan. Seakan sesuai waktu ini, dalam tempoh PKP begini. Menjentik sedikit motivasi diri untuk lebih positif.

Bangun pagi dengan galakan positif untuk terus bahagia.

Buku setebal 158 halaman ini berkongsi rasa buat pembaca yang ingin menjadi lebih bahagia dalam hidupnya.

Sesiapa saja boleh bahagia.

Tapi
Bagaimana mahu bahagia?
Adakah dengan cara kita berfikir?
Dengan menentukan set target untuk bahagia?
Atau dengan mengimaginasi kebahagian itu seluasnya?

Kadang kala kita rasa diri tak cukup bahagia. Mengapa?

Sudahkah kita berusaha untuk bermula dengan menghargai diri sendiri dan beri peluang untuk diri merasai nikmat bahagia terlebih dahulu?

Antara petikan yang memotivasikan diri untuk bahagia setiap hari dalam buku ini.

Dalam buku ini, penulis membahagikan bahagia itu dengan pilihan bab seperti
“Aku Harus Bahagia”
“Tentukan Kebahagianmu”
“Bersyukur, Bersyukur, Bersyukur”
“Berdamai Dengan Masa Lalu”
“Positif Thinking”
“Positif Doing”
“Bahagiakan Dirimu”

Ada poin-poin yang bagus diberitahu dalam setiap topik.

Antara buku yang sesuai dibaca bila-bila masa sebagai panduan untuk diri kekal bahagia. Boleh dipilih sama ada untuk membaca dari awal hingga akhir mahupun secara rawak bagi mendapatkan keyakinan diri dan motivasi terbaik untuk situasi yang dialami.

Membaca buku ini sememangnya mendatangkan rasa ingin bahagia.

Raih rasa bahagia dengan berusaha. Ia tidak susah, kita sendiri yang harus menjemputnya.

Anda mahu rasa bahagia?

Zanariah Salam
Jom rasa bahagia.

Buku keenam untuk #misi14hari.

Air Pasang Pagi oleh Tok Rimau dan Fraja Beha

Nipis sahaja buku ini. Kalau fokus, boleh selesai baca dalam tempoh 1 ke 2 jam saja.

Buku ini penuh dengan lakaran lukisan penulis yang mengembara di Pulau Mabul untuk menyelam skuba. Ayat yang digunakan pun santai. Diselangseli dengan lakaran bersulam lawak tulisan tangan.

Membacanya membawa saya teringat kembali Semporna. Pulau Mabul, Omadal, Bohey Dulang, Gusungan dan beberapa lagi pulau yang saya hampir lupa namanya. Lubuk fotografi yang sudah 4 kali saya kunjungi sebelum ini. Datang ke sana semata-mata untuk tujuan fotografi memang penuh ruangan dalam kad memori.

Rumah Bajau Laut
Lukisan tangan beserta tulisan lawak menjadi isi cerita dalam buku ini

Apabila Bohey Dulang disebut dalam buku ini, terus saya urut kaki. Bagai terasa lagi kesan mendaki 600m ke atas. Buat yang bukan kaki hiking, lebih kurang 40 minit – 1 jam untuk sampai ke puncak. Penat, lelah, menyesal semua ada. Namun, bila sudah sampai di atas, terus hilang rasa keletihan apabila melihat keindahan Tun Sakaran Marine Park dari atas puncak. Tona warna biru air laut yang jelas kelihatan dari puncak Bohey Dulang memang mengasikkan.

Taman Tun Sakaran Marine Park dari puncak Bohey Dulang

Buku Air Pasang Pagi ini tidak bosan dibaca. Kita seolah berada bersama-sama penulis ketika mereka belajar menyelam skuba di Pulau Mabul.

Okay, buku seterusnya.

Zanariah Salam
Santai baca buku macam ini. Tenang.

Ini adalah buku terbaru Ustazah Asma Harun bersama karyawan terkenal di Indonesia iaitu Dwi Suwiknyo. Beliau seorang puitis dan mendalam tulisannya. Buku ini mengandungi monolog-monolog hati, kisah-kisah yang menjadi iktibar, bingkisan firman Allah swt & hadis Rasulullah saw.

4 buah buku hardcover yang dinamakan sebagai Siri Kembara Mencari Tuhan.

Buku ini diibaratkan sebagai pakej kehidupan seorang hamba dalam mencari keredhaan Allah (mardhatillah). Empat buah ini dipakejkan secara eksklusif dengan 4 buah buku hardcover yang dipakejkan dengan kemasan gift box yang premium lagi cantik dan dinamakan sebagai Siri Kembara Mencari Tuhan.

Set box eksklusif
“Ya, Allah. Aku Rindu Kepada-Mu.”

Kerinduan kepada Allah itu adalah fitrah. Namun, kita tidak sedar dan kita selalu menafikannya.

Buku ini akan membantu kita bagaimana menanam rasa rindu kepada Allah. Kerinduan ini akan membuatkan kita bersiap-sedia menghadapi kematian.

Kerana kita semua tahu, kematian adalah pintu untuk bertemu dengan Allah.

 

“Ya Allah. Jangan Biarkan Aku Sendiri.”

Pada hakikatnya, Allah tidak pernah membiarkan kita bersendirian. Tetapi kita yang sering kali meninggalkan Allah.

“Ingatlah Aku, nescaya Aku ingat padamu, dan bersyukurlah kepada-Ku dan janganlah kufur.” – Surah Al-Baqarah, ayat 152.

Kita tidak mahu hidup dalam keadaan dibiarkan oleh Allah dan jauh daripada hidayah-Nya.

 

“Ya Allah. Bersama-Mu Aku Bahagia.”

Inilah fasa seterusnya dalam hidup kita. Kita mahukan satu kehidupan yang cukuplah kita dengan adanya Allah.

Hidup dengan Allah, kita rasa cukup. Apa yang Allah beri, kita rasa cukup.

Apa yang Allah ambil, kita tahu itu yang terbaik untuk kita. Cukuplah Allah bagiku. Tiada apa-apa dalam hatiku melainkan Allah.

 

“Ya Allah. Kepada-Mu Aku Kembali.”

Buku ini sebagai bekalan untuk menghadapi saat kepulangan kita kepada Allah. Semoga kepulangan kita dalam keredhaan Allah.

“Wahai jiwa-jiwa yang tenang. Kembalilah kepada tuhanmu dengan redha dan lagi diredhai-Nya. Masuklah ke dalam golongan hamba-Ku yang berbahagia. Dan masuklah ke dalam syurga-Ku.” Surah Al-Fajr, ayat 27- 30.

Daripada Allah kita datang, kepada Allah jualah kita kembali.

 

“Ya Allah, Aku Bersyukur Engkau Menciptakan Aku.”

Aku bersyukur Engkau menciptakan aku untuk lahir ke dunia. ​Dunia ini indah. Tanpa aku lahir ke dunia, belum tentu aku dapat ke syurga.​ Kerana begitulah perjalanannya.

Sudah dinyatakan syurga itu untuk manusia yang beriman. Manusia itu wujud setelah lahir ke dunia.

Tiada yang bernama manusia jika ia tidak pernah hadir ke dunia.

 

“Ya Allah, Hanya Engkaulah Pemberi Rahmat.”

Sesungguhnya bukti kasih sayang Allah itu terlalu luas untuk dibilang. Ada berbentuk kurniaannya rezeki sihat, rezeki kaya, malah diberikan ujian juga termasuk dalam bukti kasih sayang Allah.

Dunia ini penuh dengan perangkap. Kita perlu lekas berhati-hati. Banyak perkara yang mengaibkan di dunia, sebenarnya menyelamatkan aibmu dibuka di akhirat kelak.

Jangan sesekali kita berputus asa dengan rahmat Allah.

Paling menarik, edisi ini hanya untuk 2,000 unit sahaja. Sah melalui pre-order secara online sahaja di https://asmaharun.com/buku/jangantunggu dan tiada di kedai-kedai buku. Kalian akan dapat

+ Premium Gift Box
+ 4 Buah Buku Edisi Hardcover
+ Penghantaran adalah percuma ke seluruh Malaysia.
+ Buku Percuma: 150 Tip Menjadi Wanita Dambaan Syurga

Semuanya ini hanya pada harga RM150 sahaja.

Tawaran istimewa untuk 2000 pembeli saja.
Buku percuma dengan setiap satu set eksklusif ini

 

Zanariah Salam
Dah pesan pre-order.

 

Buku kelima saya dalam #misi14hari.

Kunang Persisir Morten oleh Raiha Bahaudin.

Saya tertarik membeli kerana perkataan Morten. Terus teringat Kampung Morten di Melaka yang sering menjadi lokasi untuk saya mengambil gambar matahari terbenam.

Antara lokasi tempat yang saya suka ambil ketika di kawasan Kampung Morten.

Buku ini tentang kisah Dhiya, Adi dan Lim. Dhiya, seorang kanak-kanak 9 tahun yang punyai pemikiran visual yang genius dan hebat. Setiap bab dan kisah ada saja siri pengembaraan mereka yang seronok nak baca hingga akhir. Hanya dengan memerhati, jawapan sentiasa ada depan mata buat Dhiya.

Bagaimana dengan melihat susun atur bilik, dia mampu menyelesaikan kes kematian seorang budak cina, lalu terus menjadi bintang Kampung Morten seketika. Malah, bakatnya cukup hebat dalam melukis. Saya seolah cemburu melihat bagaimana dengan mudahnya Dhiya menghasilkan karya agong dengan batasan peralatan yang ada. Kemudian, berusaha menjadi peniaga cilik dengan berniaga demi merealisasikan impian membeli peralatan melukis yang lebih baik hasil titik peluh sendiri. Kagum.

Seketika, apabila penulis mengaitkan lokasi Kampung Hulu, Kampung Jawa, Jalan Tokong, Jonker Street, Jalan Heeren, terus saya pejamkan mata. Terbayang seketika penempatan tersebut kerana Melaka antara lokasi yang banyak kali saya singgah untuk ambil gambar. Cuba mengingati setiap lokasi. Ah, kenapa saya tak baca buku ini lebih awal sebelum ke Melaka tempoh hari? Kenapa? Seakan mahu terus ke Melaka dan ulang baca buku ini setiap bab, dan mencari lokasi yang diceritakan sambil membayangkan seperti yang ditulis. Ada sejarah dan asal usul perkampungan yang menarik minat saya.

Betul apa yang disampaikan dalam buku Projek Bibliofil. Buku ke-empat yang saya baca dalam #misi14hari tempoh hari. Bagaimana dengan membaca kita boleh jadi pengembara. Jasad duduk leka memegang buku, tapi minda terbang entah ke mana mengembara dalam setiap bait ayat yang ditulis penulis.

Buku ini saya kira antara buku wajib yang kalian kena baca. Dalam kelincahan Dhiya dan rakannya mengembara setiap lorong bandar Melaka, ada terselit cerita bara perkauman, sikap dengki masyarakat disamping isu pencemaran sungai yang kronik dan penempatan setinggan. Namun akhirnya, selesai satu kisah, perhubungan dan persahabatan dua kaum menjadi satu. Saya suka cara penulis menggarap setiap bab yang sangat menarik pengakhirannya.

Alhamdulillah, selesai bacaan buku kelima saya. Yeay.

Okay, buku seterusnya.

Zanariah Salam
Baca buku dengan gaya seperti baca buku penyiasatan. Asyik sangat.

Buku Tafsir Al-Quran surah Al-Fatihah ini saya sarankan untuk kalian ada sebuah dalam koleksi.

Ia adalah himpunan kuliah-kuliah TGNA yang diusahakan untuk dibukukan buat manfaat dan bacaan kita semua.

Cetakan pertama untuk surah Al-Fatihah telah pun habis dan kini cetakan kedua sebanyak 3,000 sudah pun keluar.  Selain surah Al-Fatihah, ada permintaan tinggi untuk cetakan surah yang lain pula. Alhamdulillah.

Buku tafsir ini menjelaskan satu persatu ayat-ayat dalam Surah Al-Fatihah itu sendiri yang diambil daripada transkrip kuliah TGNA sebelum ini. Ia tidak sama dengan tafsir lain kerana gaya bahasa kuliah dikekalkan sekaligus apabila membacanya seperti kita mendengar celoteh Tok Guru. Serius. Ada dialek Kelantan yang dikekalkan.

Layout cantik dan berkulit keras lagi. Rugi kalau tak beli dan hargai ilmu berharga yang ada di dalamnya. Semoga pahala berpanjangan  buat Tok Guru dan pihak yang terlibat dalam usaha pembukuan tafsir ini.

Boleh terus beli di sini ya https://tafsirtokguru.com/link/ProjekTafsir

Buku ke-empat dalam #Misi14hari saya.

Projek Bibliofil.

Buku ini saya beli pada awalnya sebagai pemangkin untuk kekal fokus membaca. Ia menceritakan bagaimana memupuk amalan membaca yang praktikal dan mudah untuk dilakukan oleh sesiapa sahaja. Sekaligus melawan mitos bangsa malas membaca.

Iya, kita semua sibuk. Hal kerja, hal belajar, hal rumah, hal keluarga. Namun, jika ada sekelumit rasa mahu membaca, kalian harus dapatkan buku ini untuk terus menggerakkan momentum membaca itu bagaimana.

Boleh bermula dengan membaca buku yang ringkas, yang nipis, yang kita suka. Antara tips yang dikongsikan dalam buku ini ialah

1. Ulasan buku
Rujuk mana-mana pembaca yang telah mengulas buku yang telah dibacanya. Saya gunakan ia sebagai rujukan utama. Seperti yang saya lakukan lah. Saya cuba mengulas setiap buku yang telah saya baca sebagai tanda faham apa yang dibaca. Ia juga medan untuk saya berlatih. Kerana setiap orang punyai kesukaan dan kegemaran yang berbeza. Jadinya perlu bijak memilih.

2. Pendahuluan dan bab 1
Baca 2 ini dahulu untuk tahu keserasian buku itu dengan kita. Kadangkala, untuk saya, saya akan selak ke beberapa bab yang lain ataupun lihat pada isi kandungan buku tersebut. Blurb pun memainkan peranan dalam meletakkan buku yang diambil terus dibayar di kaunter ataupun dikembalikan semula pada rak.

3. Tiru tokoh dan usahawan
Lihat mana-mana tokoh yang kita kenali. Majoriti daripada mereka memang membaca. Lihat buku yang mereka baca. Dari situ kenali dan belajar memilih buku yang sesuai.

4. Buku malar segar
Kategori buku ini biasanya yang mendapat anugerah dari badan berkanun tak kira dalam atau luar negara. Lihat pada kulit buku dan kita akan tahu daripada situ.

5. Adaptasi filem
Jika ikutkan trend di Indonesia, mereka akan keluarkan filem dahulu barulah buku/novel. Berbeza dengan budaya kita di Malaysia, yang mana, kebanyakkan filem atau drama banyak diadaptasi daripada novel. Tak kisah yang mana satu, kerana apabila kita suka menonton filem, pastinya kita akan teruja apabila membaca novel tersebut. Tetiba saya teringat pada drama “7 Hari Mencintaiku”. Novel tersebut sudah lama saya beli dan baca sebelum drama tersebut disiarkan lagi. Kemudian tup-tup ada pula drama di TV, apalagi, ambil kembali novel tersebut dan baca kembali.

6. Relevan dengan tujuan
Kerana kita punya limit masa untuk buat benda yang lain pula, pilihlah buku yang sesuai dengan genre yang kita mahu tahu. Namun jika memang punya banyak masa seperti sekarang ini, bolehlah baca apa juga yang ada dalam simpanan. Sekurang-kurangnya kita dapat menambah sesuatu ilmu baru setiap hari.

Sebenarnya ada banyak lagi tips yang dikongsikan dalam buku ini. Disarankan untuk kalian ada sebuah. Tak rugi beli. Bila baca buku ini, macam-macam idea keluar dalam kepala. Hehe.

Terus ke sini untuk membuat pesanan melalui laman web di https://www.jejaktarbiah.com/product/projek-bibliofil/

Fuh, tak sangka, sudah 4 buku setakat ini.

Okay buku seterusnya.

Zanariah Salam
Membaca bukan untuk berlumba, tapi untuk menambah ilmu baru setiap hari.

Ini adalah buku ketiga dalam kempen yang saya buat sendiri untuk #Misi14hari.

Buat yang bertanya, apa itu #misi14hari, ia adalah aktiviti yang saya lakukan sendiri dalam melihat kemampuan diri boleh menghabiskan berapa banyak buku dalam tempoh 14 hari ketika Perintah Kawalan Pergerakan yang dilaksanakan di Malaysia bermula dari 18 – 31 Mac 2020 berikutan kes Covid 19 yang terus meningkat. Selain itu, ada juga kerja-kerja lain yang dilakukan berkadaran dengan masa dan ruang sepanjang #misi14hari ini. Itu nanti saya ceritalah.

Buku ketiga yang saya pilih kali ini adalah buku bergambar yang dikeluarkan oleh National Geographic. Setelah 2 buku sebelum ini lebih kepada pembacaan teks, saya rehatkan mata dengan melihat gambar-gambar pula kali ini. Segarkan mata dan minda memproses mengambil input-input penting yang boleh menambahbaikkan lagi seni melihat sedia ada.

Buku ini dibeli ketika BBW (Big Bad Wolf) di Johor Bahru tahun 2019 lepas. Setiap kali ke BBW, ruangan fotografi yang akan saya tuju dahulu. Mencari buku-buku Nat Geo, Magnum, dan buku-buku bergenre photojurnalism. Paling istimewa ketika kunjungan ke BBW, buku-buku begini berkulit keras (hard cover). Sesuatu yang saya suka sangat.

Dalam buku ini yang terdapat hampir 335 mukasurat berwarna, kesemua gambar yang dipaparkan adalah gambar-gambar popular yang dipaparkan dalam Instagram Nat Geo itu sendiri. Boleh follow akaun IG Nat Geo lepas ini.

Ini antara gambar yang saya suka tengok. Simple tapi penuh erti gambar tangan ini.

Leka melihat keseluruhan gambar dalam buku ini. Semuanya ya ampun, tak terkata. Setiap satunya membawa mata saya melihat visual perjalanan kehidupan dalam planet ini. Dari kawasan perumahan, tepi gunung, cityscape, dalam laut, dalam hutan dan macam-macam lagilah.

Setiap visual gambar yang dipaparkan terus dekat rasa dihati. Cara mereka mengkomposisikan subjek, berada di lokasi yang betul dan ambil momen yang benar-benar sempurna memang mengagumkan.

Setiap satu gambar saya belek dan perhatikan susunan subjek dan cerita yang ingin disampaikan. Dari situ terus belajar,

“Oh begini sudutnya”
“Ooo dia buat kompo macam ini, patutlah lawa gambar ini”
“Tengok momen nih!”

Iya, saya belajar dengan melihat gambar orang lain yang saya suka tengok. Dari situ kaji dan buat rujukan. Ambil tahu, kenapa, apa sebab dan mengapa. Tanya pada diri, dan kemudian dari situ perlahan-lahan hadam dan semat dalam kepala. Sebab kadang-kala, rutin harian yang kita nampak depan mata hari-hari itulah, sebenarnya mampu mencipta gambar yang paling menarik sekali dalam diari kehidupan kita. Siapa tahu kan, tak cuba tak tahu.

Zanariah Salam
Setiap hari belajar benda baru.

 

error: Content is protected !!