Tag

Foto Esei

Browsing

Mungkin ada yang tertanya, asyik gambar luar negara saja, yang dalam Malaysia tak ada ke?

Ada, ada. Jangan risau. Saya keluarkan yang luar negara sebab ia adalah kembara yang terdahulu. Ada yang dari tahun 2014 lagi.

Yang dalam Malaysia pun ada. Malah, ada antaranya di kawasan perjiranan saya sahaja.  Sekitar bandar Pontian, Johor.

Sedangkan yang jauh boleh menjelajah, yang dekat mesti lagi seronok nak diexplorasi kan?

Pernah terbaca satu ayat ini, tak ingat di mana. Ia ada menyebut,

Sometimes the best adventures happen in our backyards

Awak setuju atau tak?

Mestilah setuju kan.

Kerana tempat sendiri ini memang ada yang sangat cantik lokasinya. Kerana sering dilihat, ia jadi biasa dan tak perasan akan keindahannya. Terlupa nak memerhati. Ini selalu terjadi. Sebab itulah, sering saya amalkan untuk jadi pelancong di tempat sendiri. Serba serbi semua nak tahu, baru rasa seronok nak menjelajah.

Sempat saya berjalan di salah satu lokasi di Pontian Besar, Johor. Kawasan nelayan. Sebelum itu ke sini sebab mahu beli ikan segar yang kakak itu jual tepi jalan. Rambang mata melihat segala ikan yang ada. Harga pun murah. Senang cerita, dengan kesegaran ikan yang dijual, memang berbaloi untuk dibeli. Nampak ikan siakap, terus terbayang siakap masak tiga rasa. Nampak udang, kakak itu cakap sedap untuk dimasak tomyam. Aduh, semua sedap, kak. Rajin dengan tak rajin saja nak masak. Saya membalas.

Lepas tu, sementara kakak itu menimbang dan menyiang ikan yang saya beli, saya menoleh ke kanan dan terpandang jeti sebelahnya. Lama sudah saya perhatikan. Seakan mengimbau kenangan semasa ke Terengganu pada tahun 2018 lepas. Kawasan nelayan, ada bot, ada jala, ada ikan, ada macam-macam yang menarik mata.

Lokasi di tepi Sungai Pontian Besar, Johor. Ikan segar. Geram aih tengok.

“Akak, boleh saya ambil gambar kat tepi jeti itu” spontan terus saya tanya. Peluang yang ada bukan hadir banyak kali. Sudah datang sini, menyelam sambil minum air lah. Apa lagi.

“Boleh, pergilah”

“Terima kasih. Kejap lagi saya datang ambil ikan ini ya. Nak ke sana kejap” Balas saya lantas segera siap sedia seluk kamera dalam beg dan menuju laju ke tepi sungai. Mujur waktu ini, Sony A7C dengan kit lens 28-60mm f4-5.6 memang tersedia ada. Seronok la hai, guna kamera full frame baru Sony ini. Kamera full frame yang kecil dan paling ringan di dunia. Mudah pun iya nak bawa ke mana sahaja. Memang sesuai sangat untuk para pengembara. Tilt screen nya pun banyak membantu selain daripada eye AF trackingnya yang sangat bagus.

Sony A7C dengan kit lens 28-60mm f4-5.6
Ikan siap disiang bersih

Satu persatu saya perhati. Sungai Pontian Besar ini unik. Dari pandangan biasa, ia memang nampak sama sahaja. Tak ada apa. Sungai yang airnya seperti teh susu, bot nelayan tersusun di tepi, jaring yang menunggu untuk dibaiki dan begitu juga, ada bot yang sedang dibaikpulih di tepi. Suasana biasa bagi mana-mana kawasan nelayan. Tapi buat saya yang memang meneliti kewujudan elemen fotografi yang ada, saya perhatikan di sini sangatlah seronok untuk diterokai. Saya nampak pattern, leading line, framing dan colour contra. Lebih tepat, saya nampak cerita yang menarik di sini. Setiap satu elemen ada kisah yang menarik untuk dirakam dalam sebuah gambar.

Pakcik ini sedang baiki bot.

Jetinya lurus membentuk leading line yang memukau. Susunan botnya sekata, membentuk pattern yang menarik mata. Warna langit yang membiru dan persekitaran yang berwarna warni, begitu harmoni dalam lensa kamera membentuk colour contra yang buat mata tak berkedip melihat. Serba serbi saya nampak potensi gambar menawan jiwa jika diambil dengan betul. Wow. Ini syurga buatku hari ini. Hati girang ketawa kerana sudah lama tak merasai perasaan begini sejak keterbatasan keluar ke mana-mana dek pandemik melanda negara sejak akhir Januari 2020 lepas.

Pakcik-pakcik yang ada di jeti, peramah yang amat. Tak segan saya nak memotret di sini. Mereka pun tak kisah apabila saya beritahu tujuan ke sini.

Mengangkat hasil lautan untuk dijual

“Mahu ambil gambar di sini, Pakcik. Buat kenangan”

“Oh, ambillah. Tak ada apa kat sini pun”

“Ada yang menarik, Pakcik. Saya suka tengok suasana macam ini.

Pemandangan biasa, tapi dekat di hati

Berjalan di jeti kayu begini, menikmati pemandangan sekeliling. Deretan bot nelayan cukup melambangkan pekerjaan utama penduduk di sini. Rumah-rumah kayu di hadapan berbumbung zink simbol kehidupan mereka. Angin kadangkala menyapa pipi. Rindunya merasai suasana begini. Mendengar deruan bot nelayan pulang. Kocakan air. Bahang panas terik mentari tengah hari.

Jeti kayu yang boleh muat 2-3 orang kalau berselisih, saya langkah dengan berhati-hati. Tangan asyik tekan shutter. Atas, bawah, kiri, kanan, semua saya ambil gambar. Sesekali ada peluang begini, memang tak sayang shutter lah saya buat.

“Pandai berenang tak? Kalau pandai, naiklah bot tu. Berdiri situ. Lagi luas boleh nampak”, Pakcik menjerit memberi izin seakan mengerti kehendak yang saya mahu dalam setiap rakaman.

“Tak pandai, cik. Tak apalah. Saya berdiri sini ja”

Di sini, serba serbi nampak sederhana, tapi ada sesuatu yang mengagumi buat saya. Sukar untuk saya gambarkan dengan kata-kata. Saya tunjukkan dengan gambar dahulu. Teringat satu kalimat yang pernah saya baca dalam buku Noktah Terjahit halaman 18.

Setiap kembara yang ditempuhi kadangkala menghadiahkan pengajaran yang cuma difahami oleh sang pengembara. Pengajaran yang selalunya akan lebih mudah dicerna apabila diri dikenali.

Kerana apa?

Kerana mengenali diri ialah sebahagian dari perjalanan mengenali Tuhan.

Ke sini, ia bukan hanya tentang bersyukur semata-mata, ia untuk memahami hakikat kesederhanaan dalam hidup. Iya, makna sebuah sederhana.

Peluang nampak ada tompokan air di lantai jeti memang tak akan saya lepaskan.
Seronok pula main black and white di sini

Syurga seketika buat saya menikmati alam dan mengambil gambar. Saya fikir, jika dari awal pagi saya berada di sini, pasti akan ada cerita yang lebih menarik boleh saya rakamkan. InsyaAllah, nanti akan saya kembali lagi ke sini. Sudah kenal dengan mereka, langkah lebih mudah untuk merakam siri cerita bergambar seterusnya nanti.

Pondok di jeti. Di sinilah mereka berkumpul dan berborak sesama sendiri.

Oh, ya, saya juga sempat menyaksikan proses pengasingan kerang selepas tangkapan. Baru tahu kali pertama bagaimana kerang diasingkan, yang untuk dijual mahupun untuk dilepaskan kembali ke laut. Ada grednya rupanya. Yang bersaiz kecil akan dilepaskan ke laut semula untuk dibiakkan. Selama ini, tahu beli dan makan ja kan. Nah, datang sini, tengok sendiri. Gitu, lagi satu pengalaman hidup.

Melihat mereka, membawa satu ilmu dan kebijaksanaan yang tak pernah dijangka diperolehi dalam jangka masa singkat ketika kaki melangkah menjelajah tempat sendiri. Menarikkan percaturan-Nya?

Dan akhir sekali, saksikanlah video ringkas yang saya buat di sini. Video ini sepenuhnya menggunakan iphone 11.

Dan nak dijadikan cerita juga, selesai sahaja saya rakam video ini, mereka beri saya sebungkus kerang untuk dibawa balik. Saya kira ada hampir 2kg beratnya. Terima kasih bang. Moga bertambah murah rezekinya.

Zanariah Salam
Banyak lagi mahu diterokai

Kashmir. Menyebutnya terus rasa rindu bertandang. Kerana filem Bajrangi Bhaijaan saya ke sini. Asyik melihat keindahan yang disajikan buatkan jiwa tak keruan mahu ke sini.

Akhirnya, pada April 2018, hajat dipenuhi. Ingatkan cukup sekali sudahlah, rupanya pada Oktober 2018 datang lagi. Dan eh, pada Sept 2019, lagi sekali bertandang ke Kashmir.

Dalam tempoh 2 tahun, 3 kali sudah ke sini. Nak kata puas hati, memang puas sangat-sangat. Malah, mahu datang lagi dan lagi. Seakan tak pernah cukup dengan koleksi gambar yang ada. Jika kembara lepas terbatas dengan masa lebih kurang 14 hari, saya fikir jika ke sini dalam tempoh sebulan, pasti banyak lagi cerita yang bakal diperolehi. Begitu terfikir.

Kashmir, lokasi bergolak. Hingga ke hari ini, masih terkepung dengan agenda politik India dan Pakistan yang tak sudah. Kerakusan manusia atas dasar perbezaan fahaman, agama dan politik menyebabkan Kashmir seakan tertindas.

Memasuki udara Kashmir, sebelum pesawat mendarat di lapangan terbang Srinagar,  saya melihat kepulan asap. Terfkir sesuatu, apakah ia. Ada kilangkah di sana? Tapi kilang apa?

Pertanyaan dalam benak fikiran dilontarkan kepada pemandu kami ketika saya dan rakan-rakan ke sini pada Okt 2018.

“Itu kilang bata” katanya.

Sesuatu yang menarik.

“Ini kalau aku dapat gambar macam yang kat Bangladesh nih, mesti best gila” hati berkata. Bayangan gambar-gambar yang pernah dilihat sebelum ini mula berlegar dalam kepala.

Kata sepakat diambil. Kita mesti ke sini. Sekejap pun jadilah. Ekspedisi pun bermula mencari keunikan yang jarang orang lain mahu cari jika ke Kashmir. Memang ini tak masuk dalam iteneri langsung sebelum ini. Edisi terjah saya kira.

Kawasan kilang bata ini terletak dalam laluan ke Pahalgam. Jalan nak masuk sempit dan hanya muat-muat satu kenderaan sehala sahaja. Jika bertembung kenderaan lain pun, pandai-pandailah pemandu nak adjust bagaimana. Kami yang duduk dalam kenderaan, hanya mampu berdoa panjang dan tutup mata sambil kadang kala terjerit tanpa sengaja.

Kebanyakkan pekerjanya bukanlah warga Kashmir. Sekilas melihat wajah mereka, sudah tahu. Berbeza. Mereka datang ke sini untuk bekerja. Gaji yang diberi sikit dan ia dikira berdasarkan jumlah bata yang dibuat. Sebulan, seorang boleh buat dalam 2000 bata dan gaji bagi 1000 bata dalam 500 rupee.

Sikit kan? Sudahlah serba serbinya manual untuk buat bata ini. Semua guna kudrat tangan yang ada.

Kashmir yang punya banyak cerita. Jika di luar sana, banyak disajikan tentang lokasi menarik, kesedapan makanannya, keindahan tempatnya, ada sisi lain tentang Kashmir yang saya lihat. Realiti kehidupan. Ya, saya belajar lagi tentang hakikat hidup.

Sampai saja ke kawasan kilang ini, keluar dari kenderaan, saya cekup selendang dan lilit ke muka. Lebih tepat, saya tutup hidung dan mulut. Hanya nampak mata sahaja. Tempatnya berdebu dan saya sendiri tak tahan. Jika kami yang baru datang sudah begini, menutup segala, bagaimana mereka yang hari-hari di sini. Allah.

Saya fikir, hanya ada orang dewasa sahaja di sini, tapi rupanya ada kanak-kanak juga. Saya difahamkan, mereka ini tinggal di sini. Lagi sekali realiti kehidupan terbentang depan mata.

Rakan saya membuka beg dan beri makanan yang ada pada anak kecil ini. Walaupun cuma sebungkus dua makanan ringan dan pisang, ia cukup buat anak-anak ini tersenyum menerima malah berkongsi sesama sendiri. Lihat, dalam tak cukup untuk makan seorang, mereka berkongsi. Satu demi satu kemurnian kelakuan mereka ditunjukkan depan mata.

Di saat kita cukup makan, cukup pakai, mereka ini seadanya. Apa yang terhidang, itulah yang dimakan. Betapa beruntungnya diri ini. Walaupun pernah rasa sukarnya hidup, tapi tak sesusah mereka. Tak pernah kaki berdebu tanpa berselipar sekalipun di luar rumah. Tak pernah baring beralaskan rumput kering sekalipun seperti mereka. Tak pernah langsung. Diri ini masih lagi berumah, berkipas, berdinding dan berbumbung lengkap.

Di saat ada antara kita ada kerja, tapi kadang kala culas dan terbabas dalam tanggungjawab. Waktu kerja leka dengan berfacebook, melayan media sosial meraih jumlah like, komen dan share. Tapi mereka, terus berkerja mengumpul gaji bulanan untuk meneruskan kelangsungan hidup. Panas terik, itulah sumber rezeki yang harus diraih. Bukan mengeluh sekalipun mengelak.

Kashmir. Punya satu karektor perjalanan yang sangat misteri. Melihat kecantikkan alamnya yang sering disebut orang, menjadi pujaan dan impian ramai orang untuk ke sini, ada tersembunyi jalur kehidupan manusia lain yang orang tak perasan. Tempatnya terpencil dan bukan tumpuan pelancong. Mereka dalam dunianya yang tersendiri meneruskan liku perjalanan hidup sama seperti kita, hanya berbeza cara dan bagaimana.

Berjalan mengutip pengalaman dan bersyukur atas segala nikmat, bukan mengeluh.

Sungguh, berada di Kashmir, kita memburu dan menikmati ciptaan Tuhan dengan indah sekali. Namun, dari sisi lain, kita juga belajar tentang kemanusiaan dan erti hidup.

Erti hidup dalam kegembiraan, erti hidup dalam belajar mengenal diri sendiri.

Semoga perjalanan kembara ini tidak sia-sia, dan semoga perjalanan seterusnya akan mendekatkan diri dengan Tuhan, pencipta alam semesta.

Terima kasih Kashmir. Dunia kamu sangat istimewa di hati.

Pesawat Air Asia membawa saya ke Surabaya, Indonesia. 2 jam perjalanan di udara dari Kuala Lumpur ke Surabaya dan ditambah 4 ke 5 jam dalam perjalanan darat tidak terasa kerana hati begitu ghairah mahu mengeksplorasi bumi Bromo sebaik mungkin. Sudah beberapa kali ke sana, namun setiap kali datang, semangat itu lain benar rasanya. Faktor keunikan Bromo itu sendiri barangkali.

Saya ke Bromo, Indonesia untuk melihat alamnya. Di sini, antara lokasi tumpuan atau syurga fotografi buat peminatnya. Saya pasti, bukan diri ini sahaja yang jatuh cinta pada Bromo, seribu atau sejuta orang yang pernah ke sini pun akan merasai pengalaman dan perasaan yang sama.

Matahari terbit di celah Gunung Bromo.

Terpegun apabila dijamu dengan pemandangan menarik hati yang ada kala buat hati bertanya, “Betul kah aku di Indonesia ini?”

Di sini, saya bagai berada di alam lain. Alam yang sukar untuk diungkapkan dengan kata-kata. Saya tunjukkan dengan gambar begini dahulu.

Suasananya berbeza dengan tempat sendiri. Tak cukup dengan berbaju sejuk berlapis-lapis sepanjang hari, tangan pun turut disarung juga. Tak tahan dengan dingin suhunya, walhal, di luar matahari memancar bersinar.

Mengelilingi Bromo di waktu pagi, menyaksikan matahari terbit di pergunungan dengan kabusnya seperti hamparan permaidani buatan Pakistan menyelimuti sekitar Cemoro Lawang, perkampungan Tengger di situ, begitu lembut dan mengasyikkan buat yang memandang. Tak rasa telah berdiri lebih 5 jam untuk menyaksikan fenomena alam begini.

Sambil itu, terdengar teriakan penjual bakso dan kopi panas menggugat iman dan perut yang minta diisi. Sayang mahu tinggalkan tempat berdiri, usap perut dan beri nasihat, “Tunggu lepas habis sunrise, nanti aku isi ko penuh-penuh”

Biasan langit membangkitkan gah pepohon yang ada di kaki gunung.

Memang tak kedip mata apabila di Bromo. Serba serbi cantik pada pandangan mata. Itu belum lagi, di kiri dan kanan pemandangan yang berbeza hari esoknya. Maklumlah, dalam setiap kembara yang memakan masa 4 hari 3 malam, setiap pagi, bagai ada satu kewajipan untuk melihat matahari terbit dari beberapa lokasi di sekitar. Iya, ia nampak seperti memenatkan, tapi melihat sendiri dan dapat hasil jepritan tangan sendiri begini, buatkan rasa lapar dan penat hilang dibawa angin lalu. Puas. Tak kisah tak cukup tidur, asalkan kad memori terisi penuh dengan momen yang entah bila dapat diulang kembali.

Bermacam warna langit menghiasi. Hanya perlu pandang dan perhati dengan rasa syukur selalu.

Empat hari di bumi unik ini tak puas kalau ikutkan hati. Sekurang-kurangnya sebulan baru puas, hati berdetik. Maklumlah, suasana alam yang berbeza dengan tempat sendiri, menyebabkan hati mula terpaut pada alamnya. Nama sahaja lokasi gunung berapi, namun pelbagai keindahan alam dapat disaksikan. Ini baru lokasi sekitar gunung, belum lagi masuk kampung.

Di kaki Gunung Bromo ketika awal pagi. Tumpuan orang saban waktu tanpa henti.

Gunung yang masih aktif melatari pemandangan kampung di sini dan menjadikan tanahnya begitu kaya dengan sumber alam bagi tanaman. Kesuburan tanah dari gunung mencurahkan limpahan rahmat bagi masyarakat Tengger.

Memandang alamnya, menambah kekayaan dalam diri, bersyukur diberi kesempatan melihat sesuatu. Ia bukan tentang jauh atau dekat, tapi perjalanan yang menarik hati untuk terus tunduk atas kurniaan Ilahi.

Terima kasih Bromo. Bumimu memang akan selalu aku rindu.

Perkampungan Cemoro Lawang yang dikeliling tanaman sayuran dan alam yang memukau.

Melupakan keenakan tidur dan dingin pagi, kami bertujuh segera bersiap untuk ke Masjid Jama, salah satu peninggalan empayar Shah Jahan selain Taj Mahal. Bantal dan selimut seolah memanggil-manggil supaya tidurlah lagi, tidurlah lagi, tapi hati kena nekad, kena bangun juga. Ke sini ada tujuan, bukan makan angin. Kena penuhi KPI ambil gambar, baru berbaloi dengan jumlah pelaburan visa, tiket kapal terbang dan segala macam perbelanjaan. Bukan seringgit dua kosnya. Beribu.

Ke India, atau lebih tepat ke New Delhi, jika tidak singgah ke sini memang tak sah. Keindahan senibinanya memikat hati. Kenapa, tengoklah pada gambar yang saya tunjukkan ini. Baca sampai habis post ini.

Masjid Jama adalah salah satu masjid yang terbesar di India. Dibina pada tahun 1644 hingga 1656, dengan kudrat hampir 5,000 orang, kini masjid ini sudah berusia lebih 370 tahun. Lama kan?

Sampai di sini, saya perhatikan sekeliling. Ada 3 buah pintu gerbang (the north, the south dan the east) yang boleh digunakan untuk masuk ke dalam masjid. Mengah juga kudrat yang ada memanjat tangga di awal pagi. Terasa dinginnya hingga ke tulang, padahal waktu itu saya sudah memakai baju sejuk. Memang sejenis manusia yang tak tahan sejuk, beginilah. Awak bagaimana? Sama macam saya tak?

Salah satu pintu masuk. Tengok tangganya. Gigih pagi-pagi ke sini.

Atas tiket fotografi, untuk masuk ke dalam, kami perlu membayar 300 rupee setiap seorang, atau lebih kurang RM15 duit Malaysia apabila kita convert nilai currency. Dan jika penjaga nampak ada 2 atau 3 kamera di tangan, bayaran tambahan akan dikenakan. Jadi kenalah berhati-hati menggunakan peralatan yang ada di tempat orang.

Datang awal dan ambil gambar di lokasi ini. Personally saya suka dengan reka bentuk masjid ini secara keseluruhannya.

Selepas bayar tiket masuk, kami disuruh untuk membuka kasut. Mujur pada ketika itu, saya ada membawa beg plastik, jadinya masukkan kasut dalam plastik dan gantung di beg. Penggunaan tripod tidak dibenarkan di sini. Punah harapan untuk buat long exposure ketika blue hour hingga matahari terbit. Kena berfikir kreatif, bermain dan pusing-pusinglah dengan ISO, shutterspeed dan aperture yang sesuai. Beg kamera jadi support sementara sebab kekangan kebenaran penggunaan tripod.

Jauh dari Malaysia, dalam siri kembara, dan berada di sini, macam-macam perasaan dalam hati. Banyakkan bersabar dan tenang-tenang sahaja.

Melangkah masuk tanpa kasut, kaki mula merasai tekstur lantainya yang beralun dan bergaris.  Berjalan berhati-hati supaya tak terpijak tahi burung merpati yang ada di sini. Bukan satu kepelikkan di sini untuk melihat burung merpati di mana-mana. Jadi berhati-hati sahajalah. Disarankan untuk membawa stokin lebih, supaya mudah untuk bertukar ganti jika tak sempat nak basuh. Faham kan maksud saya.

Orang ramai mulai memasuki ruangan masjid selepas matahari terbit.

Ada 3 kubah di atas masjid seakan berbentuk bawang yang ditutupi dengan jalur marmar hitam dan putih. Di dalamnya, menuju ke ruangan solat, lantainya berbentuk sejadah yang diperbuat daripada marmar berwarna putih dan seloreng hitam.

Di tengah-tengah, ada sebuah inner counteryard yang menempatkan kolam penampungan air untuk sesiapa membasuh tangan dan kaki sebelum bersembahyang. Keseluruhan dataran ruang solat boleh menampung sehingga 25,000 jemaah pada satu-satu masa.

Kagum dengan ciri senibinanya yang unggul dan kemas mengatasi teknologi yang ada pada masa dahulu. Secara tak langsung, dengan wujudnya masjid ini, ia buat saya sedar dan membuktikan sumbangan hebat Shah Jahan terhadap peradaban seni bina dan Islam. Malah, muslim boleh menunaikan solat secara berjemaah pada setiap waktu, solat Jumaat serta solat AidilFitri dan AidilAdha dengan lebih mudah tanpa diganggu.

Kesepaduan dan perkumpulan begini serba sedikit membuktikan semangat umat Islam di sini masih ada dan utuh, kerana kami difahamkan, mereka juga masih berdepan dengan karenah golongan pelampau Hindu yang sering mengugat dan mengganggu keharmonian Islam di India.

Cuma untuk muslimat, keadaannya tidak sama seperti di negara kita. Di sini, jarang atau memang tiada langsung orang perempuan Muslim bersembahyang di masjid. Jadi, untuk solat subuh, kami harus mencari ruangan kecil di tepi, bentangkan sejadah nipis yang dibawa sendiri dan solatlah.

Sembahyang subuh jemaah.
Ruangan solat dalam masjid

Sepanjang pagi kami berada di sini. Merakam segala momen yang nampak depan mata. Kunjungan kali pertama saya pada Feb 2015, saya kemaskan lagi foto ketika kedatangan kali kedua ke sini pada Nov 2016. Ada beberapa aspek yang saya perbaiki dengan mengambil lebih ruang dalam gambar saya. Sebab itulah, pada saya, kunjungan pertama selalunya adalah peluang untuk kita melihat dan memerhati. Jika ada rezeki untuk datang kembali, kita perbaiki ia dengan lebih baik lagi.

Masih menggunakan peralatan kamera yang sama, Sony A6000 dengan lens 10-18mm f4, saya membuat satu foto siri suasana Masjid Jama dalam siri hitam putih. Menggunakan lens wide begini memudahkan kerja saya. Secara peribadi saya suka pada senibina yang ada di sini. Dari aspek fotografi, banyak elemen menarik yang boleh dirakam. Hanya perlu tahu mahu perhatikan yang bagaimana.

Ambil satu tema dan ekplorasi lah.

Kembara mencari pengalaman hidup. India yang penuh dengan cerita kehidupan.

Masjid Jama dalam siri hitam putih.

Perhatikan pada 3 kubahnya yang seakan berbentuk bawang.
Tempat wuduk. Masih lagi saya gunakan elemen framing dan juga perasan tak, bangunan di luar masjid. Pertembungan senibina di sini.
Waktu ini, saya letak kamera di lantai dan tunggu orang lalu dan masuk dalam frame yang telah saya komposisikan.
Masih lagi kamera di lantai.
Pray of Hope. Di sinilah terletaknya inner counteryard yang menempatkan kolam penampungan air untuk sesiapa membasuh tangan dan kaki sebelum bersembahyang
Perhatikan pada dinding dan binaan masjid ini.

India, negara yang penuh dengan kejutan. Jika mencari momen, di sinilah salah satu tempatnya. Duduk dan perhatikan mereka, banyak gambar yang boleh kita ambil. Hanya perlu tahu, kita mahu yang bagaimana.  Atau jika mahu lebih punya cerita, buatlah satu tema. Berbual dengan penduduk setempat dan fahami kehidupan mereka. Ini akan membuatkan gambar yang kita ambil lebih bermakna dan bercerita.

Zanariah Salam
Memerhati dengan lensa kamera

“Kita kena berhenti tepi. Tayar bas kita ada masalah!” Jerit pemandu kami, sejurus selepas satu bunyi yang agak kuat kedengaran. Agak menyeramkan. Entah langgar apa pun kami tak pasti. Mulut pemandu kami yang tadinya becok cakap tak henti, jadi diam seketika. Kebingungan barangkali.

Sekadar pancit atau tayar pecah?

Kami bertujuh turun daripada bas dan masing-masing melihat tayar belakang belah kiri. Lembik terus. Oh, mujur pancit sahaja. Tapi kesan lubangnya agak besar. Nasib baik tak jadi apa-apa yang buruk. Syukur sangat-sangat. Sambil berfikir, ada tayar simpanan ke tak pemandu ini? Naya betul kalau tak ada.

Dengan perut yang sudah mula berbunyi dangdut berdondang sayang, berhenti tepi lebuh raya yang tak ada apa, buatkan saya buntu. Perjalanan menuju hotel jauh lagi. Kami dari Agra dan mahu menuju ke Jaipur, jadinya bertambah lewat lah kami sampai. Aduh. Bagaimana ini?

Sempat salah seorang dari kami abadikan gambar begini seolah-olah meminta bantuan daripada pengguna lebuh raya yang lain. Waktu ini, keluarkan beg di belakang untuk ambil tayar simpanan.

Tersadai begini tidak ada dalam iteneri perjalanan kami. Bertanyalah kepada mana-mana pengembara, jawapan yang pasti, tidak ada dan memang minta dijauhkan. Namun, sudah ketentuan, apa boleh buat, kita redha sahaja.

Kawan-kawan lelaki sibuk menolong apa yang patut. Masing-masing tunjukkan skil yang ada. Tayar simpanan dan peralatan jack dikeluarkan. Sedaya upaya punat skru dibuka. Ketatnya ya ampun saya lihat. Berkerut-kerut muka masing-masing memulas tenaga yang ada sambil control macho.

Saya? Penat mencangkung, saya berdiri. Tak tahu nak buat apa. Nak menolong pun, bukannya saya mahir hal ehwal pasal kenderaan. Biarlah kawan-kawan lelaki dengan kudrat mereka membantu. Saya perhati dan hulurkan air mineral sahaja jika perlu. Nak nyanyi pun, suara tak sedap, hujan turun nanti lagi haru jadinya. Baik tak payah, dan duduk diam-diam sahaja.

Nak ambil gambar pun tiada mood. Di seberang lebuh raya, kenderaan tak banyak, tapi tetap saya tak berani nak mencuba-cuba melintas walaupun dalam hati mahu meninjau apa yang ada di sebelah sana melihat jika ada subjek menarik. Cari nahas buat kerja gila begini. Tak pasal-pasal nanti jadi lain pula.

Tersadai begini, buatkan jiwa rasa kosong. Sudah set dalam kepala mahu ambil gambar sebanyak-banyaknya sebelum ke India. Maklumlah, ini adalah kembara atas tiket fotografi, jadi harus dan wajib ambil gambar sepuas yang mungkin. Tapi bila jadi begini, buntu nak buat apa. Bingung habis. Faktor lapar barangkali, otak jadi jammed. Tak boleh fikir, walhal, boleh sahaja saya rakam momen kawan-kawan semasa tukar tayar kan. Dah balik, dan ketika menulis kisah ini, baru terfikir. Alahai ruginya.

Belah kiri lebuh raya, tempat kami berhenti pula yang kelihatan hanyalah satu kawasan tanah lapang kosong. Kering, langit pula kusam warnanya dan tiada satu pun gumpulan awan kelihatan. Kesan pencemaran udara begitu sekali merubah warna ruang angkasa.  Saya mula merindui biru langit dan kepulan awan di Malaysia yang menyegarkan mata melihat. Betul kata orang, walau sejauh perjalanan ke mana-mana negara luar, negara sendiri juga yang terbaik. Ini baru nampak langit, sudah merindui tanah air. Kalau nampak perkara lain, entah apa lagi yang dirindui. Ehem, ehem, batuk pula tiba-tiba.

Tak lama saya bermonolog sendirian, kami kedengaran sesuatu.

“Mbeek, mbeek” Sayup. Seperti pernah ku dengar bunyi ini, tapi di mana ya? Kawan saya, Perakman, nama gelarannya, suruh saya menoleh ke belakang.

Itu seperti suara kambing.  Seriuslah.

Kambing? Di tepi lebuh raya begini? Mustahil. Tapi akal saya dipasak dengan ayat yang selalu kawan-kawan kata, “Di India, tiada yang mustahil. Haiwan merata ada di mana-mana, walau di jalan raya yang ada ramai orang.”

Memang betul. Ada sekawan kambing di hujung sana. Betul-betul sebelah kiri tepi lebuh raya. Tak jauh dari tempat kami berhenti. Tak semena-mena, kaki terus melangkah masuk ke dalam bas dan ambil beg kamera. Saya tak peduli dengan pemandu yang sibuk memeriksa tayar dan buat apa yang patut. Malah kawan-kawan saya turut ambil kamera masing-masing. Kami biarkan saja dia dengan tayarnya. Kejam betul rasa kalau difikirkan semula.

Ini peluang. Mana harus dibiarkan saja. Kamera Sony Nex5N dan lens 35mm f2.8 saya capai. Mujur bateri dan ruang memori masih berbaki.

Sekawan kambing meragut rumput yang ada sambil menuju ke arah lebuh raya.
Apabila kambing ini menghampiri, saya tak buang masa untuk terus buat close up.

Saya mula ambil posisi. Beruntung waktu ini, adanya tilt skrin pada kamera banyak membantu untuk saya ambil gambar di celah-celah rumput. Tak perlu saya nak meniarap bagai. Hanya rendahkan kamera dan condongkan monitor skrin dan snaplah. Walau usianya sudah lebih 5 tahun, ia masih bagus mencurahkan bakti. Saya sayang kamu wahai kamera.

Mood yang hilang tadi, kini datang kembali. Bagai mendapat candu, sebanyak mungkin momen saya rakamkan. Atas, bawah, kanan dan kiri, habis semuanya saya pulun. Bukan senang mahu ambil momen begini, lebih istimewa di tepi lebuh raya bertol. Inilah antara momen yang menjadi idaman. Ada pengembala, ada sekawan kambing dan di tanah lapang. Lebih dramatik lagi, pijakkan kaki kambing itu menghasilkan debu-debu berterbangan yang menambah rencah dalam gambar yang dihasilkan. Ini memang terbaik. Debu-debu cinta saya gelarkan. Tetiba saja kan.

Pijakkan kambing pada tanah ini membuatkan debu berterbangan dan ia memberikan efek gambar yang sangat dramatik.

Saya mula terbayang contoh-contoh gambar yang pernah dilihat dipaparan media sosial dan website. Setting kamera dibetulkan, dan kerana saya menggunakan lens 35mm, keterbatasan focal length menjadikan saya harus berfikir kreatif supaya petikan shutter tidak jadi sia-sia.

Nah, saya kira, berpuluh keping gambar juga saya ambil. Dan akhirnya inilah koleksi yang ada setelah ditapis-tapis.

Puas hati? Ya dan Tidak.

Ya, puas hati kerana ini antara momen idaman saya sebelum ke India.

Tidak, kerana, ada beberapa ketika, saya agak kelam kabut dan menjadikan gambar yang diambil kurang menarik dan berada di komposisi yang tak sepatutnya. Seharusnya saya lebih bersabar atau sekurang-kurangnya lebih kreatif bermain dengan ruang dalam mengambil sudut terbaik.

Sempat suruh pengembala ini bergambar sikit. Masa ini cara komunikasi bagai ayam dengan itik la.
Eh, eh dia. Tak cukup yang ada di tanah, dia ragut yang atas pokok pula.

Namun, walau apapun, inilah antara pengalaman menarik saya dan kawan-kawan ketika ke India pada Nov 2016. Tersadai kerana kerosakkan pada tayar bas, rupanya Tuhan mahu hadiahkan begini tanpa disangka. Depan mata, melihat gelagat sekawan kambing mahu melintas lebuh raya. Momen yang saya memang nak sangat, walaupun sekejap cuma.

Sungguh,

Allah tidak akan beri apa yang kita mahu secepatnya, tapi beri apa yang kita perlu diwaktunya.

Siapa sangka kan? Jadi jangan sesekali merungut atau pun pandang remeh pada benda-benda yang kecil. Kerana kita tak tahu, rupanya ada kenangan manis yang Tuhan mahu hadiahkan. Bersangka baiklah selalu.

Pengembala sudah sedia dengan kambingnya nak melintas lebuh raya.
Sebelum melintas, kawalan trafik haruslah diutamakan.
Okay, lintas sekarang!
Jangan pandang-pandang, lintas sahaja.
Okay, selamat melintas. Kita tengok trafik belah sini pula.
Ready, go!

Benar kata orang,

Hidup itu adalah sebuah perjalanan bukan sebuah perhentian.

Walaupun kita berhenti di mana-mana, ia tetap satu perjalanan untuk melihat diri dan memandang hidup orang lain. Ada banyak perkara boleh belajar daripada mereka. Suasana yang tak pernah nampak di tempat sendiri begini, rupanya boleh saya rakam dan lihat sendiri ketika musibah datang melanda.

Mudahnya cara mereka hidup. Jalan terus tanpa perlu fikir seribu satu macam persoalan. Setiap masalah pasti ada jalan. Tak boleh ragut rumput belah sini, kita bawa kambing cuba belah sana. Ada lebuh raya, kenderaan banyak? Susah apa, lintas sahaja dan angkat tangan minta laluan, pasti ada yang faham dan memberi jalan. Hidup harus tenang-tenang sahaja kawan. Fikir banyak masalah sangat buat apa?

Perkara yang biasa di mata penduduk tempatan, tapi sesuatu yang rare di mata kami. Dan kemudian, cuba dikira jumlah kambing yang ada. Ishh, tak ke kaya mereka ini. Sungguh kan?

Zanariah Salam
Mencatat menerusi lensa.

error: Content is protected !!