BAGAIMANA KE INDIA BOLEH MEMBERI KESAN PADA KEHIDUPAN ANDA

Melangkah ke India, selalunya dibayangi oleh indahnya cerita hindustan yang seringkali ditonton dari kaca tv.

Mahu cari muka seperti Shah Rukh Khan, Salman Khan, hidung mancung terletak, mata cantik berwarna hijau biru, apatah lagi dengan seri baju mereka yang berwarna warni. Kontra sungguh dan cantik dirakam dalam lensa kamera.

Namun, dari sudut lain, ada banyak sisi pengajaran yang kita pelajari. Hukum kastanya, senibinanya yang hebat, budaya mereka, dan macam-macam lagi.

Yang kaya memang kaya, yang kurang berkemampuan ada dimana-mana. Hidup ditepi-tepi jalan dengan hanya berkhemahkan kain kanvas dan lantai tanah. Dengan habuk yang menyesakkan pernafasan. Kalau kita bagaimana? Buat mereka asalkan ada tempat berteduh dimalam hari, okay saja.

Kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Kepadatan penduduknya yang hampir 1.3 billion memungkinkan sukarnya untuk mereka mencari pekerjaan tetap. Buat apa saja asalkan dapat makan untuk hari ini. Esok lusa, itu cerita lain.

Mengemis dan duduk berteleku ditepi kedai makan mengharapkan simpati orang lalu lalang menghulurkan sedikit makanan menyentuh hati. Sayu saja melihat mereka. Entah makan atau tidak malam semalamnya. Lenakah tidurnya malam hari dengan perut kosong?

Tidaklah banyak dapat dibantu, namun dapat mengenyangkan mereka seketika sudah cukup menginsafkan. Syukur, kita berada di Malaysia. Masih cukup makan. Cukup segalanya.

Sesuatu untuk dipelajari.

Dalam kemashyuran negaranya dengan cerita Bollywood dan tempat yang cantik-cantik memukau mata dalam setiap babak filem, okay ini harus dipuji bagi lokasi yang sememangnya berada di India ya, kita harus sedar keadaan kemiskinan sebegini memang wujud. Bukan saja di sana, malah merata tempat dalam dunia ini.

Mata yang menyaksikan membawa seribu satu pengalaman.

Yang indah, yang cantik dimata, kita kongsikan dengan gembira. Yang sebaliknya, ambil perhatian dan belajar darinya. Itu takdir mereka, jalan yang dipilih. Mungkin usaha sudah dilakukan, namun siapalah kita untuk menilai hanya berpaksikan sekali melihat mereka di situ. Bukankah lebih baik menjadi seperti mata lebah, melihat setiap perkara itu dari sisi baik dan memberi manfaat buat orang lain. Itu cerita mereka, cerita kita mungkin berbeza. Mungkin sama tapi tak serupa.

Ambil ia sebagai iktibar untuk tidak terus leka.

India. Memang penuh dengan warna warni cerita. Menjejak ke sini, ambil gambar memang syurga dari kaca mata seorang fotografer. Belajar dari apa yang kita lihat. Dari subjek yang penuh keliling yang menarik lensa kamera.

Mahukan landscape memukau mata, ia ada di sini. Berkehendakkan momen subjek human interest, ia pun ada di sini. Ingin mengasah skill dengan street photography memukau, pun ada di sini. Dipilih saja bandarnya. Delhi, Jodhpur, Pushkar, Agra, Kashmir, Mumbai, Kolkata? Macam-macam ada. Sebab itu tak heran bila saban waktu, ada saja pengunjung dengan berselirat tali kamera tergantung dileher dan disandang dibahu berada merata di India.

Kalian, sudah ke India? Jika ya, di mana lokasinya? Adakah sudah serik atau mahu ke India lagi? Atau rindukan hon kenderaannya yang kadangkala meriah juga ya untuk jamuan halwa telinga?

Zanariah Salam
Ada hampir 4 folder India masih belum habis terusik gambarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!